Senin, 07 Juli 2008

NEVER BEEN KISSED

Jangan langsung terperangah membaca judulnya. Temen-temen deket gue pasti mau langsung protes. Tenang…tenang, ini bukan mau ngomongin gue kok. Lagian mana mungkin sih orang kayak gue never been kissed. Bibir gue udah tercemar ludah orang dari jaman kapan tahu, bahkan kalo gue bilang kapan tepatnya pasti semuanya shock. Gue udah bitchy sejak lahir, tau deh nyokap gue ngidam apa waktu hamil gue.

Kata nyokap gue, waktu hamil gue, dia ngidam makan tomat. Kiloan tomat pasti dia makan setiap harinya. Bentar, tomat? Kok nyokap gue cuman ngidam tomat sih, nggak keren bener. Ngidam itu pengen ganti mobil kek, pengen pindah ke pondok indah kek, ato pengen ke Phuket kek. Kok ini malah tomat. Tapi, emang tomat ada hubungannya sama ke-bitchy-an gue ya? Gue rasa sih nggak. Kalaupun disambung-sambungin paling cuman karena tomat itu merah, ranum dan menarik banyak perhatian. Menarik perhatian sih gue banget, tapi bitchy. Nggak ada hubungannya sama tomat.

Never been kissed. Harusnyakan bukan masalah, apalagi buat kebanyakan orang yang belom nikah. Katanya ciuman bukan budaya kita, kecuali sama pasangan resmi. Tapi cing, 2008 gitu lho. Kehidupan sudah teramat bebas, norma hanya ada untuk dibaca kemudian dinodai. Gue bahkan salut sama orang yang udah lulus kuliah sekalipun tapi never been kissed. Makanya gue jadi wondering, waktu kuliah ngapaian aja ya? Apa belajar terus? My Gosh, I cant imagine how boring they life.

Kampus…….kuliah……..perpus….kosan…..paling ke mall sama temen-temen…..ke kosan lagi……ke kampus lagi……ke perpus lagi……ujian…..praktikum……ngerjain tugas……penelitian…..ngumpul lagi sama temen-temen. Igh, membosankan sekali. Except the part hanging with friends. Hedonismenya mana? Pacarannya mana? Ciumannya mana?

Apa salahnya kalo belom pernah ciuman? Pasti ada sekelompok orang yang menggugat. Sebetulnya nggak salah, bener malah. Setiap orang punya alasan untuk melakukannya atau tidak melakukannya. Kadang ciuman itu bukan refleksi rasa sayang tapi lebih ke mengumbar nafsu. Astagfirullah. Ada benernya juga sih, rasa sayang kan nggak perlu diekspresikan dengan ciuman. Ok skip the kissing part, tapi kalo belom pernah pacaran?

Kuliah di Bandung, salah satu kota dengan hedonisme tinggi, kuliah di perguruan tinggi dengan hampir 60%nya laki-laki, dan tetep aja belom pernah pacaran seumur hidup? Oh come on, where have you been?. Itu pilihan sih, nggak pacaran kan bukan berarti nggak laku. Tapi yang bener aja, nggak pacaran? Repeat after me : Nggak pernah pacaran? Ya gimana mau ciuman kalo pacaran aja belom pernah.

Kembali ke soal life is choice. Nggak pernah pacaran atau ciuman kan pilihan, jadi jangan pernah menghakimi orang di sekitar kita kalo mereka belom pernah melakukan hal itu. Biarkan itu jadi pegangan hidupnya. Lo boleh takjub, boleh heran, boleh merasa aneh dengan pilihan hidupnya, tapi lo nggak berhak menghakimi. Ingat, jangan menghakimi pilihan hidup seseorang. Biarkan orang itu menjadi seperti apa yang dia inginkan sendiri.

Tapi kalo gue, nggak pacaran, nggak ciuman. Aduh bukan gue banget. Ngebayanginnya aja gue nggak sanggup. Terucap seulas terima kasih buat seseorang yang pertama kali memperkenalkanku pada sensasi itu. Sensasi ketika dua muatan listrik perantara bibir bersatu, membakar rasa indah, menghangatkan relung hati. Terima kasih dear!

Tidak ada komentar: