Rabu, 06 Februari 2008

Ketakutan Terbesar Gw

Kadang gw ngerasa kalo hidup ini gak adil banget, apalagi kalo soal speciall relationship. Kaya malem ini, gw ngerasa kalah telak dan mati kutu. Gw waktu jaman kuliah S1 dulu punya temen deket trus dia merit dan punya anak tapi setahun yang lalu suaminya meninggal karena sakit. Jadi janda kembang gitu deh. Anaknya lumayan deket ma gw and temen2 segeng kita dulu. Such an amazing kid. Malem ini gw pengen banget nelpon anak itu, niatnya mo godain anak 3 tahun itu soalnya dia udah mo punya ayah baru dan udah lengket banget mereka. Tapi dasar feeling, pas gw nelpon temen gw itu si Daffa (anaknya) teriak-teriak pengen ngenalin “ayah” barunya ma gw. Dia dah manggil pacar bundanya dengan sebutan ayah.WOW. Walhasil si Erwin (calon ayahnya) ngobrol ma gw di telpon, padahal gw ketemu aja belom.
The point is, temen gw aja udah mo merit 2 kali trusz gw masih terpuruk dalam lubang yang sama. Iya seh dia cewek dan udah punya anak yang butuh figur ayah. Masalahnya bukan itu tapi where have I been selama ini? Kamana wae? Gw berulang kali kandas dalam membina hubungan, kalaupun sedang membina, gw gak pernah punya keinginan untuk segera menikah. Huahahahaha. MENIKAH? Denger kata itu aja gw geli sekaligus takut. Bukan takut untuk berkomitmen tapi gw takut dengan menikah akan menyebabkan mimpi-mimpi gw yang belom kesampaian nggak bisa gw raih. Sound so selfish ya? Tapi itulah ketakutan terbesar gw. Gw masih pengen nyelesaian S3, target gw sebelom usia gw tepat 30 dah jadi PhD (amien!), pengen punya karier bagus dulu, nyenangin diri sendiri dulu, belajar jadi imam buat diri sendiri dulu sebelum jadi imam buat anak orang dan anak gw kelak. Gak tau ah pusing, gw Cuma akan mengikuti alur perjalanan hidup gw yang udah Allah siapain. Gw yakin skenario Allah selalu indah buat gw. Just keep on fighting till the last blood drops!

Tidak ada komentar: