Jumat, 22 Januari 2010

Orang Jahat

Kenapa Tuhan menciptakan orang jahat?

Dan kenapa orang jahatnya itu harus gue?

Tadi malem, dua orang bilang kalau gue jahat. Iya, dua orang dalam waktu yang bersamaan bilang gue jahat. Salah seorang bilang jahat banget malah. Diomongin sambil teriak di telinga gue.

Gue jadi mikir, emang sejahat itukah gue?

Orang pertama bilang gue jahat karena gue tidak mengacuhkan tanda-tanda yang dia kirimkan, sampai akhirnya dia menyerah. Dan untuk menyempurnakan sikap menyerahnya, dia menutup dengan meneriakkan kalau gue jahat. Mungkin dia pikir gue cenanyang, yang mampu membaca pertanda, yang dengan gampang menangkap sinyal dan menterjemahkannya dengan lugas. Dia salah besar. Yang menunjukkan dengan sikap jelas aja kadang gue nggak engeh, apalagi kalau cuman ngirim tanda. Dia pikir gue pramuka apa, bisa baca morse.

Orang kedua bilang gue jahat karena gue tidak mengacuhkan tanda-tanda dari orang pertama. Dooh, sok solider deh dia. Mentang-mentang si orang pertama itu curhat sama dia, dia juga jadi bilang gue jahat. Halooo, hari gini udah nggak musim ikut-ikutan. Hidup harus punya prinsip. Atau setidaknya coba lebih bijak dengan mendengarkan pokok masalahnya dari dua pihak, jangan dari satu pihak doang. Jatohnya pasti berat sebelah, dan pasti ke temennya lah. Meski itu menyalahi hukum fisika karena secara angka, bobot badan gue jauh lebih gendut dari temennya itu. Halah!

Mereka pikir soal perasaan itu mirip beli baju di tanah abang kali yah, jadi setelah dibeli dan pas dicoba di rumah nggak nyaman bisa dibuang gitu aja karena harganya murah. Maklum belinya kodian. Belinya gampang, buangnya juga gampang. Buat gue itu absurd. Banyak hal yang harus dipikirkan ketika kita membeli “baju”. Merk Zara atau Top Man bukan? Hahaha. Maksudnya kalau harganya mahal, dan buat belinya aja kita harus nabung dulu, kita bakal sangat menyayangi baju itu karena butuh usaha lebih buat dapetinnya. Kalau soal ada nggak nyaman-nyaman dikit yah biasa, bisa dibawa kompromi.

So, semalem itu ketika mereka berdua teriak bilang gue jahat, gue nggak tersinggung. Gue malah ngakak. Cinta ditolak kok ngambek. Biasa aja kali, dan jangan salahin gue. Salahin perasaan lo sendiri, salahin sikap lo. Kenapa malah ngirim tanda bukannya ngomong langsung, meski kalo ngomong langsung bakal gue tolak juga.

Kenapa jadi gue yang jahat yah? Sudahlah. Mending belanja baju di Top Man aja!!!! ;)

12 komentar:

Bandit Pangaratto™ mengatakan...

Ihhh... jahattt....


*langsung lari akh.. hehehee

maiank mengatakan...

jaaah yang seringan nolak cewe...

*seneeeeeng ^^

katanya kalo bisa dengan cara baik, kenapa pake jahaaaat..yeeey..
kek mana toh kak.

capeee deh...
perlu dirukyah ni...

Grey_S mengatakan...

DITOLAK Piisss??? Trus kapan lo mo punya pacar???

Gw jg baru di katain jahat sama orang seh. Abis itu dia marah deh sampe sekarang.

Ginkoberry mengatakan...

So you're not an evil person, itu kan kesimpulannya? Hahaha.

Alil mengatakan...

apis memberikan passwords blog nya ke orang lain....

*alil mengerutkan kening membaca postingan ini....

Apisindica mengatakan...

@bandit: kejarrrrrrrr....... hahahaha

@maiank: suruh siapa dia cuman ngirim tanda, jadi kan gak engeh gitu. Jadi sebenernya jatohnya gak jahat. (alasan)

@Grey: i have one right now kok. Hahaha (MIMPI)

@ginko: kesimpulan yang CANTIK. :)

@Apis: pasword apaan? paswornya JAHAT? ZARA? apa TOP MAN?

*apis nggak ngerti!!

Anonim mengatakan...

kok pada suka drama sih...

Pohonku Sepi Sendiri mengatakan...

woh, gambarnya mantabh bro.. hehe..
yah, namanya juga perasaan ditolak bro.. bisa dimaklumi lah dikatakan jahat.. hehe.. tapi asal dijelaskan duduk perkaranya, mungkin bisa ngerti.. mungkin loh bro.. hehehe.. balik lagi, namanya juga rasa terkadang sulit utk dibaca..

Alil mengatakan...

ini blog apis bukan sih..?

kok berasa masuk ke rumah yang berbeda...?

Apisindica mengatakan...

@anonim: lo juga penggemar dan pemuja drama kaaaaan? ngakuuuuuuu!!!

@pohon: iyah, perasaan gak bisa dipaksain kan yah! gambarnya asli lho, foro diri aku. Hahahaha. amit-amit!!! becandaaaaaa

@alil: oo, itu toh maksudnya! lagi nyobain tes produk aja. Ternyata.... hihhihi

didot mengatakan...

yah yang jelas setau saya cowok itu menang milih ,kalo cewek menang nolak. jadi kalo kita gak milih ya mereka gak perlu milih kita,karena itu membuat mereka semakin gak ada harganya buat kita laki2 ,tul gak??

sori ya para wanita... cowok biar jelek memang tugasnya mengejar wanita,kalo wanita ngejar2 cowok? ehemmm kok kesannya murah banget ya?! (sori lagi nih :D )

Apisindica mengatakan...

@didot: hahahaha, setuju aja deh sama didot!!!