Minggu, 20 Desember 2009

Flirting dan Kebodohan

Scene 1. Lokasi : Locker room
Saya baru selesai latihan dada dan lengan selama 2 jam dan dilanjut ikut kelas body combat. Masuk locker room buat siap-siap mandi. Kaos dibuka karena sudah sangat basah, tapi nggak langsung mandi karena lebih tertarik buat balesin pesan-pesan di BB.

Terpisah beberapa loker ada seseorang yang sedari tadi curi-curi pandang. Anehnya ketika saya memergokinya, dia tidak lantas mengalihkan pandangannya. Seulas senyum tipis malah disunggingkan di bibirnya. Radar saya seketika bukan hanya berbunyi, tapi berteriak-teriak. Confirmed!

Adegan curi-curi pandang – Kepergok – Senyum, terjadi berulang kali. Saya juga jadinya senyum-senyum sendiri. Lucu. Tapi saya masih asyik dengan BB saya, dan tentu saja mengupdate status tentang kejadian curi-curi pandang itu. Teuteup.

Dia berjalan melewati saya sambil melirik. Saya diam saja dan tetap asyik bermain dengan BB.

Scene 2. Lokasi : Sauana room
Saya tidak menyangka kalau ternyata dia ada di dalam sauna. Saat itu di sauna hanya ada saya, dia dan satu koko berperut buncit yang kemudian mempertanyakan kenapa saya masih masuk sauna padahal katanya badan saya terlihat tidak berlemak. Koko yang kemudian dengan sok fasih menjelaskan mengenai kandungan lemak dalam tubuh, manfaatnya serta kemutlakan dia ada di dalam sel. Saya mendengus dan lebih memilih untuk menunduk. Dia tidak tahu saya mendapatkan mata kuliah tentang itu bersemester-semester waktu jaman muda.

Koko itu kemudian keluar duluan meninggalkan saya dengan si curi-curi pandang yang sedari tadi ketika koko itu berkhotbah dapat saya rasakan kerap kali menatap saya. Ketika sudah berdua saya lebih berani untuk sekedar bertanya basa-basi mengenai ini dan itu. Tentu saja diakhiri dengan saya yang mengulurkan tangan dan mengucapkan nama. Dia juga mengucapkan namanya.

Saya keluar sauna duluan dan meninggalkan dia yang ternyata lebih banyak diam. Dia lebih berani untuk menatap ketimbang ngobrol.

Scene 3. Lokasi: shower room
Sesaat sebelum masuk ke ruang bilas untuk mandi, saya melirik ke arah ruang sauna. Dengan jelas saya bisa melihat kalau dia menengokan kepalanya dan lagi-lagi tersenyum. Saya diam dan masuk ke ruang shower. Mandi.

Keluar shower, saya mendapati ruang shower yang tepat berhadapan dengan saya gordennya sedikit terbuka. Ketika saya melewatinya, saya melihat si curi-curi pandang itu lagi-lagi menatap saya. My gosh, sebegitu niatkahnya dia melihat saya. Saya pura-pura cuek dan kembali ke locker room untuk berpakaian.

Scene 4. Lokasi: di depan fitness centre
Saya memang keluar gym duluan. Saya meninggalkannya yang masih asik berpakaian, saya terlalu cape untuk sekedar berbasa-basi lagi. Dia terlalu banyak diam sehingga komunikasi hanya berjalan satu arah. Bikin saya hanya semakin cape.

Saya menerima telpon dari seorang teman yang membuat saya kemudian berdiri agak lama di depan fitness centre tersebut. Saya melihat dia keluar dan sesekali menatap saya yang sedang menelpon. Dia turun menggunakan eskalator sementara saya setelah selesai menelpon turun menggunakan lift.

Saya pikir ceritanya akan sampai disini. Tidak lebih. Paling nanti ketemu lagi kalau memang jadwal gymnya kebetulan bareng. Nggak tahu kapan.

Scene 5. Lokasi : Depan Mall
Saya keluar parkiran dan melihat dia sedang berjalan. Ternyata dia tidak membawa kendaraan. Entah kekuatan dari mana, yang biasanya pasti bukan saya banget, saya meminggirkan kendaraan saya ke arahnya dan kemudian terjadilah sedikit percakapan yang lagi-lagi saya merasa kok bukan saya banget. Saya merasa dapat kekuatan baru yang selama ini tidak pernah saya lakukan. Ya mungkin selama ini saya terlalu penakut.
Saya: “Pulang ke daerah mana?”
Dia: “Deket kok, di belakang mall ini”
Saya : “Mau saya antar!”
Dia: “Gak usah, takut merepotkan”
Saya: “Gak apa-apa. Saya nggak begitu tahu jalan tapi asal kamu tunjukin pasti nyampe. Yuk naik!”

Saya tidak menyangka responnya bagus. Dia naik ke kendaraan saya. Dalam kendaraan kami hanya terlibat obrolan yang juga masih terkesan basa-basi. Dia lebih banyak diam sambil menunjukan arah, sementara saya konsentrasi memegang kemudi. Saya tahu dari ujung mata kalau dalam diamnya dia sering kali memandang saya.

Scene 6. Lokasi : Depan rumah dia.
Dia: “itu di depan rumah saya”. Saya kemudian menghentikan kendaraanya tepat di depan rumah dia. “Makasih ya udah mau nganterin. Mau mampir?”.
Saya : “Nggak usah, udah malem. Makasih” Dia kemudian turun dan berjalan ke depan pagar rumahnya setelah sebelumnya menepuk bahu saya.
Dia : “Tahu jalan pulang kan?”
Saya: “mudah-mudahan” kata saya sambil memutarkan kendaraan. Dia kemudian melambaikan tangannya.

Scene 7. Lokasi : Di jalan pulang.
Saya memaki diri sendiri. Bodoh!!!!!! Kenapa nggak berani minta nomer handphonenya! Menawarkan untuk mengantarkan dia pulang berani, kenapa minta nomer telponnya jadi gak berani. BODOH!!! Sebenarnya tadi pertanyaan itu sudah ada di ujung bibir tapi entah kenapa tiba-tiba hati saya menciut.

Kalau terbiasa nyaman dengan ketidakberanian seperti ini, sampai kapanpun akan selalu seperti itu. Itulah mengapa tadi saya bilang bukan saya banget. Panggil saya Bodoh atau Pengecut kemudian.

22 komentar:

Ginko mengatakan...

Aow! Untung pas lu ditepuk bahunya gak digendam ma dia ya hihihi.

Farrel Fortunatus mengatakan...

Target yang siap dimangsa dilepas begitu saja... kesempatan ga datang 2 kali bro, tp bisa berkali-kali he he he... gpp, untuk kali ini luput, tapi tar jangan smp kelewat lagi ya. banyaknya 'jam terbang' ternyata blm bs bikin kamu jd seorang 'penyerang' yang bisa memanfaatkan peluang he he he...

Apisindica mengatakan...

@ginko: iya yah, kok gw gak punya pikiran atau ketakutan dia mau ngapa-ngapain di jalan. Hehehehe.

@farrel: amiiiiiin, semoga kesempatannya datang berulang-ulang. ;) dan ketika kesempatan2 itu datang, gw jauh lebih berani.

Wait...banyak jam terbang? sok tau. Jam terbang gw itu masih sedikit banget, jadi gak heran kan kalo belom bisa jadi penyerang yang tangguh. ;)

Brokoli sehat mengatakan...

HAhahaha! Hadoh soal tepuk menepuk itu kok gw jadi inget susanna si ratu horor yaa. Tenang darleeng, jodoh gak akan lari kemanee. Paling pas gym ketemu lagi. Nah! kalo nanti ketemu lagii, jangan lupa minta no telpnya dodoool

Apisindica mengatakan...

@brokoli: dooh, keliatan banget sih situ angkatan berapa. Tontonanya susanna. Hihihihi.

harus yah gw yang minta no hp-nya? kan gw biasa dikejar-kejar. ;) Dikejar-kejar tagihan kartu kredit maksudnya!

M. mengatakan...

lho kok bisa gak sesuai dg postingan pualam toh? lain kali mesti berhasil

Apisindica mengatakan...

@M: kalo soal pualam, gw udah kenal duluan terus merasa tertantang aja. kalo soal yang ini, rasa tantangannya masih kurang, dan gw belom yakin aja. ;)

Alil mengatakan...

aduh... apis..
dikau terlalu berani euy...
untung kayaknya dia baik..
jangan kuatir.. minggu depan dan jam yang sama, pasti ketemu kok..

kok bisa sih, apis banyak banget dapet jodoh... auranya lagi bagus nih...

Grey_S mengatakan...

Tenang pis, besok-besok masih ketemu dia kan??

Satu Gym ini.

Kalo kali ini lo sukses, kayaknya gw bakal ikutan gym jg neh buat cari jodoh.

Apisindica mengatakan...

@alil: iya yah, gw terlalu berani. gw baru kepikiran setelah dia turun, gimana kalau dia punya niat jahat. lain kali gak boleh begini ah! mending pasif aja. hehehehe.

Minggu depan ketemu lagi gak yah? gw kayaknya lagi liburan panjang tuh. kalau sudah takdir pasti ketemu lagi kayaknya.

Heyyy, mana ada dapet jodoh banyak? buktinya masih jomblo tuh! amiiin, semoga auranya memang lagi bagus.

@grey: ayo grey, kita olah raga. Setidaknya dapet sehat. Dapet jodoh kan cuman sampingannya. dapet syukur, nggak dapet kok kebangetan yah? hihihihihihi

Manusia Bodoh mengatakan...

Bodoh is my trademark! U must pay sum royalty 2 me!

Maju terooos!

*ngiri pengen ngegym lg*

Apisindica mengatakan...

@manusia: hahaha, i'll pay you later! kalo gw nya udah pinter!

yuks ngegym lagi yuks!

Ligx mengatakan...

apis, kenapa gak balik lagi terus mnta no nya dia,,jadi greget taooo,,huahahaha..

Pohonku Sepi Sendiri mengatakan...

hehe.. cerita yg menarik bro..
msh mo terus dikisahkan ato berenti aja ampe disitu? hrs bertindak agresif atokah pasif?

sedikit usul, sepakat ma alil.. ati2 ya bro, semoga semua lancar2 ajah.. hehe.. :)

Apisindica mengatakan...

@ligX: keburu males gw-nya! hehehe. Biasa gw mah cuman panas di depan, kesananya suka males!

@Pohon: mungkin berhenti aja ah mau pasip ajah. ;)

iya lain kali harus berpikir panjang dulu sebelum melakukan sesuatu. takutnya malah melakukan kebodohan. Thanks ya sarannya!

rid mengatakan...

kalo jodoh nggak kemana Pis,hehe
asal hati2 saja, tau sendiri kan hari giniii..

Jo mengatakan...

suiit suiit.. prikitiww.. xixixi

Apisindica mengatakan...

@Rid: yup, harus lebih hati-hati. jangan asal terbawa nafsu. hehehe. makasih ya udah ngingetin!

@Jo: hihihihi, nanti detailnya gw ceritain waktu lo udah balik ke indo.

ALRIS mengatakan...

Kesempatan emas kok gak disambar, coy. Mungkin masih ada kesempatan kedua, ketiga, dst...kalo ada!
Salam

Apisindica mengatakan...

@alris: hahaha, belom berani euy!!! Ya kita lihat saja nanti, siapa tahu ada kesempatan-kesempatan berikutnya dan gw bisa lebih berani.

salam kenal juga!

Zhou Yu mengatakan...

Hahahaha, berakhir seperti itu. Pasti gondok setengah mati!

Apisindica mengatakan...

@zhou yu: nggak tuh nggak gondok! Masalahnya cuman di nggak yakin aja sih, lagian kalo ketemu lagi juga gw mau diem ah!! mau jual mahal. hahahaha