Kamis, 02 Juli 2009

If Love is Blind


Ada satu hal yang menurut gw paling tabu dalam suatu persahabatan. Hal itu adalah jatuh cinta sama sahabat sendiri. Rasanya nggak manner aja kalau tiba-tiba status sahabat berubah menjadi pacar. Satu hal yang menjadi dasar pertimbangan kenapa menurut gw itu tabu, karena pas kita pacaran sama sahabat itu dan kemudian karena sesuatu kemudian hubungannya putus, pasti kita akan kehilangan sosok sahabat dalam diri dia. Nggak mungkin dia jadi sahabat yang seperti dulu lagi. Rasanya pasti lain.

Sialnya, belakangan ini gw lagi bener-bener jatuh cinta sama sahabat gw. Mungkin benar cinta itu buta, tapi kenapa musti dia? Kenapa musti ke sahabat gw sendiri cinta itu tumbuh? Gw udah sedemikian kuatnya menekan perasaan itu, tapi kok malah terus berkembang yah. Kemaren-kemaren sempet lebih rendah sih levelnya karena ada sesuatu yang jadi barier, tapi kok sekarang malah naik lagi yah. Bisa dibilang gw lagi cinta-cintanya sama dia. Tentu aja dia nggak tahu. Lagian dia juga udah punya pacar.

Gw kenal dia di kampus. Meski beda jurusan dan beda angkatan tentunya, kita nyambung dan klik aja. Sering jalan bareng, karaoke bareng, makan bareng, nonton bareng, berenang bareng, tidur bareng pernah gak yah? Nggak, yang itu belom pernah. My wish. Huahahahaha. Tapi bener, karena dia sering ngobrol dan curhat tentang kerjaan dan pacarnya dia, kok gw jadi suka yah? Apa itu lebih ke simpati dan bukannya cinta? Gw gak tahu, tapi yang pasti kalo gw ditelpon sama dia kok rasanya seneeeeeeeeng banget. Dooh, sebel deh sama perasaan gw yang ini.

Kadang kalau dia lagi curhat tentang pacarnya yang katanya kurang ngertiin dia, gw dalam hati sering bilang: “udah, putusin aja!” jalan sama gw ajah. Jahat yah gw? Tapi kadang kita nggak bisa ngebohongin perasaan kita sendiri. Sekuat apapun gw menekan perasaan itu, membuangnya jauh tapi ternyata malah semakin berkembang. Atau pernah ketika dia curhat tentang pacarnya dan gw menanggapinya, dia bilang andai pacar dia itu kayak gw. Siyal, itu justru bikin perasaan gw semakin gak karuan. Gw bingung, gw berdiri di tepaian asa. Satu sisi gw nggak ingin merubahnya menjadi kekasih, tapi disisi lain perasaan cinta itu berkembang dengan pesatnya.

Gw pernah nyoba becanda-becanda nyerempet soal perasaan gw itu sama dia dan dia sambil becanda juga jawab kalau gw bukan tipenya dia. Tuh kan dia itu nggak punya perasaan yang sama sama gw, tapi kenapa gw justru memilih untuk buta. Terus berusaha dengan banyak gerakan bawah tanah untuk sekedar membuatnya tersadar kalau gw sayang dan cinta sama dia. Gw memilih buta untuk tersadar bahwa jelas dia nggak menginginkan gw sama sekali. Dia lebih nyaman mengandalkan gw sebagai sahabat dan bukannya kekasih. Kenapa gw selalu memilih untuk buta?

Tapi kemudian muncul satu pertanyaan di benak gw, salahkan kalau gw jatuh cinta sama sahabat gw? Salahkah kalau gw berjuang agar sahabat gw jatuh cinta? Mungkin sebagian orang akan bilang kalau itu jelas-jelas salah. Dan kalaupun salah, tolong salahkan gw saja, jangan salahkan cinta. Cinta tak pernah salah. Cinta tak bisa digugat dan dicerca.

1 komentar:

Sinting Maut mengatakan...

gw pernah dengan kondisi yang sama buta dan menjalani cinta seperti itu, sometimes gw bersyukur pernah ngelewatin masa-masa itu, sometimes nyesel juga pernah kenal sama dia...

kalo menurut gw sih, ikutin kata hati loe... karena sesuatu yg ditekan kadang menghasilkan kesakitan yg sangat... ngga tau juga deh kalo lagi gituan, apa makin ditekan makin enak?? hahaha....