Minggu, 26 Juli 2009

Never Stop Writing


Temen gw nanya, kenapa gw jadi jarang nulis di blog? Memang gw jarang nulis blog yah? Hehehe. Ternyata iya. Sekarang setiap bulan paling produktif gw cuman bisa nulis 6 postingan. Itu kalo lagi produktif, kalo lagi males sebulan dapet 2 postingan aja udah syukur. Udah cuman 2 postingan isinya gak berbobot lagi, meskipun emang gw gak pernah bisa nulis berisi kayak bloger yang lain. Jadi sok ikut aksi aja, ikut rame-ramean.

Tapi beneran, akhir-akhir ini (udah hampir 3 bulan sih) gw kayak kehilangan gairah buat nulis. Ide sebenernya udah banyak, tapi ketika gw tuangkan di laptop semuanya ilang aja. Idenya gak ilang tapi gw kayak gak bisa ngembangin idenya itu. Palingan separagraf, abis itu kelar. Gw kayak kehilangan kata-kata. Kenapa ya? Jadi kalo temen gw itu nanya kenapa gw jadi jarang nulis, gw juga gak bisa jawab karena gw memang gak tahu kenapa jadi gak bisa nulis banyak-banyak kayak dulu lagi.

Kalo kemudian gw telaah satu-satu kemungkinan alesannya gw juga malah jadi bingung sendiri. Gw bingung karena semuanya juga tidak memberikan petunjuk yang jelas. Pertama, apa karena gw sedang tidak jatuh cinta? Dulu juga gw waktu jomblo seumur-umur itu saking lamanya, gw masih bisa tetep nulis kok. Buat gw masalah status tidak jadi halangan buat terus nulis. Ya mungkin kalo lagi pacaran, gw banyak nulis tentang pasangan gw itu, tapi kan tema nulis nggak musti tentang pasangan juga. Dan itu terbukti, gw masih bisa nulis waktu gw jomblo.

Kedua, apa karena gw sekarang patah hati? Adooh lebih gak penting. Hidup kan gak selalu patah hati, dan kalo patah hati jadi alesan buat gw untuk gak nulis kayaknya sooo silly aja. Konyol. Patah hati pasti menyita sedikit kehidupan gw untuk membenahi diri kemudian bangkit, dan sekarang gw udah bangkit. Tapi tetep aja gw gak bisa banyak nulis. Padahal kata temen gw, kalo kita sedang patah hati kita jadi mellow dan bisa nulis tentang apa aja. Kok itu gak berlaku buat gw yah? Gw malah banyak makan kemaren pas patah hati itu. Makanya gak heran juga kalo temen-temen gw bilang sekarang gw gendutan. Siyal!!! Patah hati bikin gw gendut.

Ketiga, apa karena postingan gw sekarang jarang ada yang komen? Huahahahhaha. Geli gw bahkan untuk memikirkannya aja. Nggak penting banget. Gw inget dulu awal-awal gw bikin blog, tujuan gw kan cuman pengen nulis dan gak peduli ada yang mau komen atau nggak. Dan selama 5 bulan pertama blog gw gak eksis dimana-mana gw masih bisa nulis 41 postingan ajah. Jadi harusnya gak ada alesankan kalo gw berhenti nulis karena postingan gw gak laku. Gw gak peduli sama yang begitu-begitu. Nulis buat gw kan cuman buat mengekspresikan perasaan hati gw aja. Jadi ada yang baca kemudian komen syukur, ada yang baca tanpa komen ya mangga, nggak ada yang baca juga gw gak peduli. Gw nulis hanya buat gw. Setidaknya bakal jadi testimoni perjalanan hidup gw yang sesekali bisa dibaca ketika gw tua nanti.

Tuh kan, gw beneran bingung kenapa gw jadi jarang nulis sekarang. Ya, mungkin otak gw lagi ngadat aja untuk sekedar mengurai cerita melalui kata. Mungkin gw musti ngerestart otak gw dengan sesuatu yang baru. Tapi tenang, Insya Allah gw akan tetap nulis kok. Setidaknya itu janji gw sama diri gw sendiri.