Senin, 04 April 2011

Teman Seperjalanan

Mau tidak mau, suka tidak suka, kalau kita bepergian agak jauh apalagi perginya sendirian pasti kita akan punya temen seperjalanan. Temen seperjalanan dalam artian orang asing yang duduk di sebelah kita. Mau pergi pake travel, bus umum, kereta api, bahkan pake pesawat terbang sekalipun, kita pasti akan bertemu dengan temen seperjalanan ini.

Sayangnya, temen seperjalanan nggak bisa kita pilih. Masih mending kalau kita datangnya belakangan, kita punya hak prerogative penuh buat milih dengan orang yang kaya gimana kita pengen duduk. Inipun kalau konteksnya dalam bis umum. Tapi kalau duduknya sudah ditentukan berdasarkan nomer di tiket, berarti tinggal nunggu nasib aja.

Peraturan nomer satu kalau kita bepergian pake bis umum dan kita punya hak untuk milih dengan siapa kita mau duduk adalah don’t judge a book by it’s cover. Jangan tertipu penampilan. Gaya oke, tampang menjanjikan tapi pas diajak ngobrol tulalit dan garing bisa bikin kita mati gaya. Apalagi kalau jarak tempuhnya jauh, derita lo bakal panjang. Kalo dah gini mending pura-pura tidur aja (meski nggak ngantuk) atau sibuk sendiri dengerin iPod (meski iPod lo abis batere). Pretending is better than garing.

Kalo temen seperjalanan lo udah diatur pake nomor di tiket, peraturannya laen. Lo boleh memulai pembicaraan, tapi inget jangan terlalu bersemangat. Bisa-bisa temen seperjalanan lo malah ilfil dan berusaha ngindarin lo dengan sok sibuk sendiri. Biasa-biasa aja. Lempar topik yang sederhana, jangan yang berat-berat, yang bisa ngasih lo gambaran dia orangnya kayak apa. Syukur-syukur kalo asik, tapi kalo garing……kembali ke peraturan awal, sok sibuk sendiri. Kalo nggak bisa, tinggalin tidur!

Berdasarkan pengalaman gue, maka temen seperjalanan itu bisa dikelompokan menjadi :

Temen seperjalanan yang pendiam. Dari mulai duduk aja dia udah sok pura-pura tidur. Itu tandanya dia ngasih warn buat “jangan ganggu gue!”

Temen seperjalanan yang ramah. Selalu tersenyum dan bertanya ini itu atau menjawab pertanyaan kita dengan sopan.

Temen seperjalanan yang suka nawarin cemilan. Semua yang dia makan atau dia minum selalu ditawarin ke kita. Kalo mau, lo boleh ambil. Tapi kalo kata gue mendingan jangan. Bukannya suudhon, tapi kalo besoknya lo ditemukan pingsan tak sadarkan diri sementara barang lo raib semua kan lebih berabe. Mending ati-ati timbang kejadian

Temen seperjalanan yang egois. Dari mulai ngobrol, yang diomongin cuman dia dan kehidupannya. Waktu lo nguap pura-pura ngantuk, dia malah nawarin permen kopi. Biar nggak ngantuk katanya. Hu-uh. Bikin keki.

Temen seperjalanan yang suka pamer. Symptomya jelas. Omongannya selalu tinggi, bahkan nggak jarang suka nepuk-nepuk dada sendiri. Orang kayak begini biasanya juga nggak mau disela omongannya.

Temen seperjalanan yang tulalit. Kita ngomong kemana, dia nanggepin kemana. Kalo ada yang begini, langsung minum antimo biar ngantuk

Temen seperjalanan yang sok asik. Laganya kayak yang gape akan semua hal, tapi lama kelamaan kok malah ketahuan kalo wawasannya nggak luas.

Temen seperjalanan yang asik beneran. Yang beginian bisa dibawa enjoy sepanjang perjalanan. Nyambung terus, even for some hard topics. Berasa surga deh kalo uadah nemu temen seperjalanan kayak gini

Temen seperjalanan yang minta digampar. Nanya-nanya mulu, bahkan untuk masalah-masalah pribadi yang nggak mungkin juga gue umbar sembarangan. Ngejar-ngejar terus sampe dia ngedapetin jawaban yang dia harapkan

Temen seperjalanan yang punya maksud terselubung. Abis asik ngobrol ngalor ngidul, eh ujung-ujungnya nawarin produk MLM nya dia. Mana maksa mau maen ke rumah buat ngenalin produknya. Igh….dasar mental MLM. Jualan aja pikirannya.

Kita boleh mengharapkan temen seperjalanan kayak gimana, tapi alangkah lebih baiknya kalo kita menset diri kita biar jadi temen seperjalanan yang menyenangkan buat orang lain.

Besok-besok gue mau jadi temen seperjalanan yang lebih tau diri ah………

Apisindica - Untuk memahami postingan ini diperlukan membaca sebanyak : 1 kali

11 komentar:

Dewi Siti R mengatakan...

gue pasti termasuk teman seperjalanan yang paling mengasyikan buat lo... ya kaaannn?? *wink*

Enno mengatakan...

hihihi

gue termasuk yang nomor satu tuh. ga tau knp, di perjalanan gw lbh suka tidur drpd sok akrab.

:P

Apisindica mengatakan...

@dewi: pastinyaaa. kamuh paling menyenangkan, karena nggak protes gw tinggal tidur panjang. hehehe

#memori ke bromo

@mbak enno: pendiam maksudnyaaaa??? (nada tak percaya). hihihi

emang lebih enak diem kok, nggak rempong!

pau mengatakan...

mustinya postingan ini dibuat seqeulnya...
cerita kek pengalaman jakarta-bandung selama ini :D
mosok gak ada yg punya 'prospek' ? :D

Apisindica mengatakan...

@mas pau: kan dibilangin, kalau aku dalam perjalanan pasti jadi teman yang pendiam. Mending tidur atau ngelamun (bukan jorok) ketimbang ngobrol sama orang asing. Kata mami nggak boleh ngobrol sama orang asing soalnyah...

:P

Anonim mengatakan...

gw tipe pertama deh.. pendiem gitu..

-Jo-

Farrel Fortunatus mengatakan...

kok ga ada katgori 'Temen seperjalanan yang eksibisionis'? cekakakakak....

Apisindica mengatakan...

@jo: berarti lo sama ama gw! Bedanya cuman kalo lo pastinya 'jualan' kalo gw kan pasti pemalu gituh! :p

@farrel: itumah maunya elu kaleeee. Eh apa elu yang malah exhibisionis?? :))n'

Bali Village mengatakan...

Tulisannya mas Apis selalu asik asik unt dibaca. Sy baru sebulan ini nemuin blognya mas apis, and love it froM the very first read ;)

Oya sy jg nemu pngalaman ketemu tmn sperjalanan spt yang mas apis sebutin. Mungkin karna tipikal sy seneng denger cerita, tipe2 yang 'menjengkelkan' malah pd akhrnya yang uncover cerita yang bener2 unexpected & nyentuh hati. Mungkin karna pnapilan mreka yang mnjengkelkanlah makan mereka jranag didengar oleh orang .

They just want to be "heard" :)

putu eka mengatakan...

Mas apiiiiiiiiiiisssss!!!
Tulung di delete dong koMen dr Bali Village! Huaaaaa sy alah asuk dr akun gmail kantor nih

Pleaseeee duh alu beraaat!!!

T____T!"

Farrel Fortunatus mengatakan...

gw eksibionis? ga lah... tapi ga nolak kalo disuruh liat yg suka pamer ha ha ha...