Senin, 31 Mei 2010

tapping into my social network

Di postingan gue yang judulnya loveless, gue ngomongin tentang sahabat-sahabat gue yang minta tolong dicariin pacar atau pasangan. Waktu nulis itu nggak ada maksud apa-apa, hanya pengen nyeritain kalau belakangan ini banyak sahabat gue yang memang minta gue buat nyariin mereka pacar. Just it. Nggak pernah terlintas dalam pikiran gue tentang sesuatu yang bisa digali dari tulisan itu. Lagian tulisannya juga cuma seru-seruan, dan inti awalnya adalah tentang mencari dan menciptakan kebahagiaan.

Semua berjalan begitu sampai salah seorang pembaca blog gue yang mengomentari dan menganalisis di luar dari perspektif gue. Dan mau tidak mau gue juga mengiyakan apa hasil analisisnya yang mengejutkan itu. Kok gue nggak pernah berpikiran sampe ke arah sana yah? Mungkin gue terlalu naïf, atau mungkin lebih ke arah egois.

Tentang tapping into social network

Si komentator bilang bahwa dari ocehan sahabat-sahabat gue... they seems like wanted to tap into your social network, padahal kan bisa lewat facebook aje HIHI...

dan if they are really 'sahabat' it should be fine kalo mereka tapping into your social network kan? kecuali sebenarnya lu benci sama mereka, pura2 berteman aje karena mau tap into their network too HAHAHA...

karena sama2 berasa dirinya sahabat, so... bukan nya kita seharus nya senang melihat sahabat2 berbahagia mendapatkan idaman nya, walaupun mungkin deep inside lu berasa mereka hanya mempergunakan network elo doang, but hey... kapan2 kan lu bisa pake balik network mereka (kecuali mereka sebenarnya gak suka sama elo tapi cuman mau tap into your network aje...)

inti nya sih, kalo percaya teori aneh 'manusia adalah makhluk sosial' yah.. biasa dong saling tap into each other network? kaum socialite juga begitu kok... tenang sajah....

kalo berasa being used, yah.. namanya juga sahabat, sudah semestinya kan membantu? (kecuali emang elo gak suka membantu dia karena dia org nya menyebalkan hehehe)


Beneran, abis baca komentar dia gue ngakak. Tapi setelah ngakak gue mikir. Lama.

Apa bener kalau selama ini gue seperti melarang sahabat-sahabat gue buat tap into my social network? But wait, sebelumnya mari kita lihat dulu apa gue punya social network yang oke. Pertama, gue kerja sebagai abdi Negara which means orang-orangnya ya you know lah. Kedua, kalaupun abdi Negara bisa saja punya social network yang bagus perlu diketahui gue nggak di departemen atau kementrian yang berhubungan langsung dengan banyak orang. Temen gue banyaknya bakteri, jamur, virus dan untai DNA. Jadi kalau dari segi pekerjaan, nggak bisa dikatagorikan oke social network gue.

Kalau di luar pekerjaan gimana? Mari kita telaah. Pertama, gym friend. Okelah tempat fitness gue lumayan berkelas, tapi di gym gue nggak punya temen banyak. Minder liat orang-orang badannya bagus, terus suka susah aja memulai percakapan dengan orang baru. Secara gue merasa underdog. Kedua, temen gaul. Percaya atau tidak, gue nggak punya banyak temen gaul. Temen gaul gue banyakan kenal dari blog juga, merasa cocok terus sering gaul bareng. Sering dugem bareng (dulu), dan waktu di club dari ratusan orang yang datang, mana ada sih yang gue kenal. Artinya social network gue terbatas.

So, kalau gue dibilang tidak mengijinkan sahabat-sahabat gue tapping into my social network itu salah besar. Boleh ditanya, kadang gue bawa sahabat gue ke kumpulan temen gue yang lain meski sebelumnya gue Tanya sama temen-temen gue boleh atau nggak bawa temen lain. Karena kadangkala juga mereka tidak mau gue bawa orang lain. Kalau udah gini kan repot, ya udah gue nggak bawa sahabat gue jadinya. Tapi sering juga gue bawa kok kalau diijinkan. Tanya deh sama sahabat-sahabat gue.

Soal tapping back into my friends social network, nggak pernah sengaja pengen dikenal-kenalin sama temen sahabat-sahabat gue. Kalau mau dikenalin boleh, nggak dikenalin nggak apa-apa. Yang penting gue tetep sahabatan sama sahabat-sahabat gue itu. Bersahabat dengan mereka sudah lebih dari cukup, kalau misalnya bisa mengenal temen-temennya itu hanya semacam bonus aja. Nilai lebih.

Inti dari tulisan ngawur ini pokoknya gue nggak pernah membatasi sahabat-sahabat gue buat tapping into my social network. Hayu aja asal waktu dan kesempatannya ada. Bener juga kata si kometator itu, kalau misalnya tetep mau tapping, masuk ke facebook gue aja terus add deh temen-temen gue yang kalian suka di friends listnya.

PS: soal dicariin pacar, gue udah berusaha ngenal-ngenalin yah. Silahkan bergerak sendiri-sendiri. Tugas gue cuma ngenalin kalian aja. Selanjutnya terserah anda…..

3 komentar:

maiank mengatakan...

hmmmm...semua orang punya alesan sendiri2 buat ngebolehin atau nglarang seseorang lainnya buat tap into social networknya masing-masing.
kaya misalnya fb maiank yang sengaja maiank setting buat nggak bisa di add, bukannya egois atau ngelarang orang masuk, dan bukan tanpa alasan juga sie aku ngelakuin itu. kalaupun mau saling add mending maiank yang add setelah ada persetujuan juga dari kedua belah pihak.

dan setuju juga sama kak apis bahwa
nggak pernah sengaja pengen/minta dikenal-kenalin. karna kurang srek aja kalo minta(malu apalagi kalo minta dijodohin tambah aneh kalo buat maiank sie). kalo mau dikenalin oke kalo nggak ya nggak masalah. kalaupun mengenal dekat juga itu hanya sebagai bonus aja...

sering dugem ya kak?:)

[ epentje ] mengatakan...

manusia... oh manusia....
segitu banyak ragam nya dikau :))

tapi dari sejuta sembilan belas macam manusia, yg paling keren sih manusia2 yg tidak mengenal dirinya, dan berasa paling uokeh :p

so i will say...
in this world, bakal banyak lah org2 yg will tap into your network, entah itu di sengaja di rencanakan ato tidak di rencanakan, misalnya temen elo jelas2 bilang 'bekas elo juga boleh'... hey.. 'bekas' elo is YOUR NETWORK dan jelas2 dia bilang mau sama si anu itu, ya sutra kalo bukan mau tap to your network, apa lagi itu?

sekarang permasalahan adalah, kenapa org2 ambil pusing dan kepengen banget menjadi 'polisi network' ato mencoba filter2 sapa2 yg boleh tap sapa yg elo mau larang

for me, that is stupid, bahkan very very stupid, the older you are you will see kalo dunia ini bener2 sempit, alias somehow kalo lu perhatiin, semua temen2 dan lingkungan elo, somehow mereka saling kenal, in my case kadang2 lintas negara dan bikin my jaw dropped kalo tau ternyata si anu dan si ani bisa saling kenal with different background, so kalo elo berusaha cape2 block them to know each other misalnya, elo akan kuciwa luar biasa karena ada something called 'jodoh' mempertemukan mereka, sementara elo berharap 'jodoh' mempertemukan elo dgn yg lu mau, tapi tak kunjung tiba, kenapa??

kali dihukum karena ber'dosa' mencoba memblock 'jodoh' org lain, ya gak? HEHEHEHEHE

jadi, pake aje teori gw...
kalo ngaku sahabat... justru bukan mikirin mereka mau tap into your network, seharus nya kita malah nawarin... mau gak tapping to my network, walaupun network elo isinya cuman 1 org :P
seperti contoh... kalo ada temen2 anak indo datang ke sini, gw ajak jalan2 plus sekalian gw tanya temen2 gw yg disini mau jalan gak, kalo mau yah bareng2 aje, walaupun temen gw disini cuman 1-2 org HIHIHI, dan kalo misalnya temen gw super ganteng dan semua teme2 yg lain ingin meniduri nya, menurut gw itu bukan urusan gw, intinya gw kan mau nongkrong2 bareng2 tanpa harus hadir 2 kali, kalo diantara mereka ada yg aneh2... igh.. itu urusan mereka banget, gw gak bercita2 jadi 'polisi' ato 'orgtua' yg suka melarang2, gw anggap semua org dewasa, urus diri masing2 duonggg....

hanya sahabat yg berpura2 menjadi sahabat yg akan block network nya tapi entah sengaja ato tidak sengaja will tap into network 'sahabat' nya kan? ya kan? :P

anyway... ini lebih banyak hasil analisa karakteristik teman2 di facebook, some people are so 'bangga' kalo punya selebriti di friend list nya :P
some people suka banget komen2 di facebook selebriti, berharap di kenal selebriti dan ikut2 menjadi terkenal, ato bisa pamer2 ke temen2 kalo... EIKE KENAL SELEBRITI LOH...
lah? kalo kenal lantas ikut terkenal? kan kagak.... so they are trying to tap into someone's network, berharap di notice pencari bakat dan tau2 jadi terkenal, agak2 mirip sama org beli lotere berharap menang kan? judi kan? haram kan? hahahaha.... (gak nyambung)

Apisindica mengatakan...

@maiank: dugem? apaan yah itu. hahaha.

nggak sesering dulu jaman kuliah lah, sekarang sih lagi coba dikurangi sedikit demi sedikit. :)

@Epentje: Bentar ketawa dulu....

Gue seneng sama epentje, tiap gue sentil sedikit di postingan komentarnya selalu panjang lebar dan semuanya bener. hebat!!

Epentje selalu mengajarkan gue untuk melihat sesuatu dari banyak segi dan cara pandang yang berlainan, dan itu menyenangkan.

Dari komentar-komentarnya (yang panjangnya nyaingin postingan gue sendiri) gue banyak belajar. Dari komentarnya yang gamblang dan seringnya tanpa tedeng aleng-aleng kita bisa mendapat pencerahan. Disadari atau tidak. Pokoknya gue setuju sama semua pendapatnya dia meskipun itu lagi melakukan penilaian terhadap gue secara terselubung. Tenang, gue nggak tersinggung kok, karena gue merasa bahwa yang elo omongin semuanya bener. :P

Thanks yah Epentje!!!