Rabu, 04 November 2009

Tribute to Sinting Maut

Sinmau, apa kabar teman?? Tiba-tiba gue teringat sangat sama lo malem ini. Rasanya pengen ngobrol kayak dulu.

Teringat juga dulu waktu pertama kali kita ketemu. Lo masih inget kan? Ketemuan di salah satu mall dan elo datang terlambat (yang ternyata di ketemuan-ketemuan berikutnya juga lo selalu terlambat). Terus kita langsung gosipin anak yang juga kita ajak ketemuan hari itu. Bisik-bisik bilang coreeeeeeettttt. Gue inget semuanya. Apalagi pertemuan hari itu kita ditutup dengan dugem bareng untuk yang pertama kalinya. Gila-gilaan naik stage, flirting-flirting gak penting, sok jual mahal tapi pas pulang di taksi pada teriak “kok kita nggak laku yah??!!”. Lucu aja kalo inget hari itu.

Pertemuan itu bukan pertemuan terakhir karena ada pertemuan-pertemuan berikutnya yang tetep ditutup dengan dugem bareng. Lo kita angkat sebagai mamie endorse karena di tangan lentik lo itu, rambut kita-kita jadi tampil maksimal. Yang paling berkesan adalah waktu kita naik stage (selalu) nggak inget malu selain goyang, dan besok-besoknya ada foto kita muncul di situsnya concierge lagi dengan pedenya bergoyang di atas stage di depan dj. Gokil banget. Atau waktu temen kita dari Jogja dateng dan ternyata dia di club laku gila, sementara kita cuman cengo jadi penonton dan lo bilang kalo baju zara baru (nggak worthed) yang gue pake itu nggak ngaruh bikin gue laku. Sial. Gue inget semuanya.

Tapi kita ketemuan juga isinya nggak hura-hura semua, ada kalanya (seringnya) kita ngobrol pake hati tentang hidup, tentang cinta, tentang semuanya di kosan si Peranakan Padang-Arab bertinggi 180 cm itu (ngakunya) yang ternyata pas dulu ketemu kok boncel. Hehehehe. Lucu aja kalau inget semuanya. Kosan lumayan gede yang gerahnya minta gila, yang kayaknya sekarang udah diisi orang lain karena si Peranakan Padang-Arab wannabe itu udah ngontrak rumah sendiri sama istrinya. Memori itu masih menempel jelas di otak gue sampai sekarang.

Semua tinggal kenangan, apalagi dengan lo yang tiba-tiba menghilang dari peredaran. Blog ditutup, SMS nggak pernah dibales, message di YM meskipun gue kirim pas lo offline gue yakin pasti sampe nggak pernah lo gubris. Gue bingung sebenernya ada apa dengan lo? Apa lo baik-baik aja? Cerita dong Sinmau sama gue, sama kita, sahabat-sahabat lo. Kita khawatir.

Kalau misalnya memang lo mau berubah, mau mengganti haluan jalan yang ada, bilang donk!! Kita nggak akan halang-halangi kok, apalagi untuk sesuatu yang lebih baik. Kita pasti dukung, dan kita tidak akan pernah berubah. Tetap menjadi sahabat lo seperti yang dulu. Lo inget kan waktu si Padang-Arab itu memutuskan buat menikah? Apa kita larang-larang? Nggak kan? Kita malah support dia buat jadi lebih baik. Dan itu akan berlaku buat lo. Menjadi apapun lo, selama lo bahagia, kita pasti dukung. Percaya deh!!

Gue nggak suka cara lo kayak gini, apalagi lo menghilang disaat gue bener-bener sendirian. Si Padang-Arab sudah menikah, yang gak mungkin gue gangguin kayak dulu. Si Koko dokter sangat sibuk dengan pekerjaannya ditambah sedang menata “keluarga” kecilnya dengan sang cinta sejati yang akhirnya dia temukan. Si Uda Padang yang menurut lo senyumnya manis itu lagi ke Swiss memperjuangkan cinta sejatinya. Gue? masih sendiri aja kayak dulu, cinta belom ketemu. Makanya gue butuh lo sebagai sahabat, setidaknya buat partner gue berbagi.

Sinmau, gue pengen ada lo entah dengan casing baru atau casing lama,karena cuman lo yang bisa marahin gue kalau gue kebablasan kayak dulu waktu gue jatuh cinta sama cinta sebelah tangan gue itu, menghibur gue dengan bilang bahwa dia nggak pantes ngedapetin gue, ngeyakinin gue kalo nanti akhirnya gue akan bahagia dan menemukan seseorang. Gue pengen ada Sinmau yang kayak dulu. Gue tahu meskipun lo berubah, hati lo buat gue nggak akan berubah. Makanya gue nggak suka cara lo kayak begini.

Sinmau, gue kangen tauk!!! Bener-bener kangeeeeeeeeeen!!! Setidaknya kalau lo nggak mau ketemu sama kita-kita lagi kasih kita kabar. Itu akan jauh dari cukup.

14 komentar:

daysandminds mengatakan...

Hmmm... tenang aja... orang kadang butuh waktu dan ruang buat dirinya sendiri...

Kita kapan2 bisa jalan bareng... Sabtu siang ini lo ke mana? Ajakin si Uda Padang kalau mau sekalian... kita jalan bertiga...

Apisindica mengatakan...

@days: iyah sih days, tapi dia sekarang nggak kayak biasanya. Gw cuma khawatir.

mauuuu jalan bareng, tapi sabtu ini gak bisa say. Gw pulang bandung setelah hampir 3 minggu nggak pulang (tumbeeeeen). Lagian si Uda Padang kan lagi di Swiss, baru pulang awal tahun depan.

Mau days mau jalan bareng...sekalian traktir lo ultah yah. Hihihihi, teuteup! di reschedule yah!!! Kangen juga gw sama lo, my unreachable dearest friend!!!!

lucky mengatakan...

Ihhh sinmau mah udah biasa menghilang gitu..... tp biasanya ntar juga balik.

Gw benernya mo post soal kos tercinta yang menyimpan sejuta kenangan itu (inget ga ada yang mimpi basah abis diajak dugem??)tp udah terlanjur ditulis disini.

Apisindica mengatakan...

@Lucky: biasa ngilang tapi kan nggak pernah apus blog, gak pernah gak bales sms (walau balesnya 2 hari kemudian). Tapi ya sudahlah, gw tahu kok kalo dia pasti baik-baik saja!

Posting aja, dari perspektif si empunya kosan. Hahaha, gw inget, gokil yah abis dugem terus mimpi basah. Dan abis itu dia memutuskan keluar dari kelompok kita (nggak sanggup ngikutin kali yah?! hihihi)

tulis aja yah! (sambil mengiba-ngiba)

Pohonku Sepi Sendiri mengatakan...

sabar ya bro..
masih banyak kok orang2 di sekitar apis yg juga masih peduli.. hehe..

Apisindica mengatakan...

@pohon: Makasih mabro....
Memang masih banyak yang peduli kok, makanya gw nggak berhenti mengucap rasa syukur. hanya kok rasanya gimana gitu ketika salah satu temen kita "ilang"

Makasih yah!!

Zhou Yu mengatakan...

Gw juga kangen sama dia, pis.... BIasanya cerewet di YM dan blog, cerewet di plurk. Sekarang diam dan kaya ga kenal...

Manusia Bodoh mengatakan...

Saya juga kangen dengan blog juga komen centil gag jelasnya ituw!

Dimanakah? Diculik orang yg ngaku sodara pas abis dimandiin juga kah?

Apisindica mengatakan...

@zhou Yu: iyah kan, kalo yang biasanya cerewet terus menghilang, kerasa banget kalo pas nggak adanya! anw...i miss you too bro!!

@manusia bodoh: betul, kecentilannya bikin kangen!!!!

Mungkin diculik abis dimandiin itu. Kan lagi ngetrend! ;)

Brokoli sehat mengatakan...

Darliiing, kangen chatting-chatting bersama kalian semuaaah. Haduh, dimanapun sinmau berada, semoga dia baik adanya ya darl. Gw malah baru tau kalo blog dia ditutup

Apisindica mengatakan...

@brokoli: gw inget...gw kenal sinmau gara-gara blog lu deh! Waktu itu lo bilang ke gw kalo ada blog yang bagus, dan ternyata punyanya sinmau.

Gw juga kangen sama lo Pop. Gimana kehamilan lo? sehat kan? jangan lupa bulan depan balik ke bandung, gw ultah. Kita gila-gilaan makan sea food lagi!!! hehehehe

Amieen, semoga sinmau baik-baik saja.

Okit Jr mengatakan...

--hehehe...
gw gak ngerti... doeengg...

---yaah.. anggep aja ini kayak si apis gak ngerti pertamax... -dosanya beda beda tipis moga-

ah..
si apis...
gw merujuk kata kata komentar pohon..
masih banyak kok orang2 di sekitar apis yg juga masih peduli.. hehe..

cup cup cup...

Apisindica mengatakan...

@okit: makasih yah Okit, gw tahu kok banyak orang-orang di sekitar yang masih peduli.... Thanks yah!!!

Si Cantik Clara mengatakan...

I'm Ok buddy....

Gw masih tetep sinmau yang sama, ngga ada yang berubah even cuma sekutil upil pun :) hihihihi....

masih inget postingan terakhir gw???

suatu saat pas ada kesempatan kita dipertemukan kembali, gw akan cerita semuanya sama kalian :)

Betul kata Days, gw cuma butuh waktu untuk sendiri :D
Love you, buddy :)