Rabu, 25 November 2009

Silent Treatment

Gue orangnya ngambekan. Kalo minjem istilahnya Fa, sumbunya pendek. Mudah terbakar. Jadi untuk hal yang sepele aja, emosi gue bisa tersulut.

Masalahnya, gue kalo ngambek itu diem. Minjem istilah orang lagi ah, silent treatment. Gue bakal ngediemin orang yang udah bikin gue ngambek. Seberapa waktu silent treatmentnya sih tergantung gue, kadang bentar, kadang bisa lamaaaa. Suka-suka suasana hati aja, dan ini sudah berlangsung dari dulu, dari gue kecil. Keluarga gue aja udah ngerti kalo gue diem dan nggak nyapa-nyapa mereka artinya gue lagi ngambek. Terdengar sangat kekanak-kanakan, dan gue sadar kalau itu kelemahan makanya sedang dicoba untuk dihilangkan. Tapi kok susah yah?!

Sebagian besar orang-orang di sekitar gue udah pernah jadi sasaran silent treatment ini. Pasti mereka sebel banget deh sama gue kalo gue lagi bersikap seperti ini, tapi mereka juga ngerti kalau gue akan balik ke gue yang seperti biasanya. Kapannya itu yang biasanya mereka nggak tau, jadi mereka akhirnya diem juga. Diem-dieman kayak yang musuhan, padahal kesel atau marah gue udah ilang dari lama. Gue diem karena memang cuma lagi pengen diem.

Yang lebih memperparah kebiasaan gue memberikan orang silent treatment itu adalah karena gue orangnya well prepared. Semua sudah gue rencanakan jauh-jauh hari, jadi ketika ada orang yang mengacaukan semua rencana yang sudah gue susun dari jauh itu, gue jadinya bête. Gue ngambek, dan kalau gue ngambek gue diem. Mood gue bisa rusak berhari-hari karena rencana yang udah gue susun itu berantakan dan tidak berjalan sebagaimana mestinya. Apalagi ketika rencana itu kemudian digagalkan di menit-menit terakhir.

Contoh kasus, gue janjian sama temen buat ketemu dari seminggu sebelumnya. Pas hari H, temen gue itu membatalkan acara 15 menit sebelum waktu yang ditentukan untuk kita ketemu. Gue pasti marah. Kenapa? 15 menit sebelum waktunya, berarti gue udah dandan, gue udah di jalan, gue udah terjebak kemacetan di beberapa ruas jalan. Gampang sih sebenernya, gue tinggal putar stir, berbelok pulang atau belok ke mall favorit gue dan mengerahkan temen-temen gue yang available buat ketemu disana. Masalah selesai. Tapi gue bête, bukan berarti karena gue punya banyak temen yang bisa gue kerahkan, rencana gue bisa diacak-acak seenaknya kan?!

Tapi kadang kita nggak bisa mengarahkan orang buat bertindak seperti apa yang kita pengen. Orang juga bergulat dengan sifatnya masing-masing, dan harusnya gue bisa berkompromi dengan itu bukannya malah ngambekan nggak penting yang totally childish. Tapi sumpah, susah banget ngilangin sifat ini lho, gue sadar banget itu kekurangan dan harus segera dihilangkan tapi beneran susah. Otak gue udah terpola dengan kalo bête ya marah, kalo marah ya diem, dan kalo diem ya lama.

Apa nggak ada kesempatan kedua? Pasti ada donk meski gue bukan Tuhan yang bisa langsung memaafkan. Tapi dalam diam itu gue biasanya udah maafin kok, cuman keselnya pasti masih ada jadinya masih diem. Dan itu cuman karena pengen diem aja.

Tapiiiiiiiiiiii, kalau udah dikasih kesempatan kedua dan masih suka batalin janji seenak perutnya, dan tetap merasa tidak bersalah. Gue pasti murka. Entah itu alasannya sakit atau apapun, masa sih nggak bisa ngasih kabar melalui sms. Gue bakal jauh lebih menghargai itu, karena seperti yang gue bilang, kadang gue udah nyusun acara itu dari jauh-jauh hari yang berarti gue banyak menghilangkan jadwal lain yang sebenernya bisa gue kerjain di hari itu.

Akhirnya gue cuman bisa balik lagi ke diri gue sendiri. Mungkin gue nya aja yang egois, yang gak pernah bisa ngertiin kondisi orang. Selalu memaksakan orang buat ngertiin gue tapi nggak pernah nyoba ngertiin orang. Ya, yang salah memang selalu gue. Ambekan, egois, childish. Tapi kayaknya kalau nggak ada itu, seorang Apisindica bakal jadi kurang lengkap. Pembenaran cara gue.

Buat yang pernah atau sedang merasakan silent treatment yang gue lakuin, gue minta maaf. Gue tahu gue yang salah, apalagi buat orang yang merasa nggak salah. Yang salah memang selalu gue kok, gue tahu itu. Jadi inget salah satu tagline : “kesempurnaan hanya milik Allah, kesalahan milik?: Dorce Gamalama” Itu yang bunda Dorce omongin di salah satu acaranya lho, bukan kata gue! Hihihihihihi. Sinting!

10 komentar:

lucky mengatakan...

jadi setelah postingan ini kamu akan memaafkan Dia??

kotakitem mengatakan...

iya...paling kesal klo uda bikin rencana trus tiba2 dibatalin
kan langsung jadi berantakkan, ditambah lagi klo orangnya ga merasa bersalah...minta dipites
*merasa jadi kompor*

Enno mengatakan...

aku juga doyan ngambek lho... kapan2 kita bikin acara ngambek bersama yuk! hihihi

:P

daysandminds mengatakan...

Yud, marah itu manusia, dan bisa seperti apapun bentuknya...

Tapi kalo ngambek meningan diomongin... karna kalo ngediemin orang, yang lo ambekin juga gak bakal tau kenapa lo marah, dan itu NYEBELIN!

Apisindica mengatakan...

@lucky: Dia? Dia siapa? nggak ngerti ah...

@kotakitem: setujuuu, pokoknya bikin bete!!!

@Enno: ayooo kita bikin gathering ngambek bersama. kayaknya lucu.

@Days: iya Dok, gw tahu pasti nyebelin. Tapi ya gimana donk?! hihihihihi

Pohonku Sepi Sendiri mengatakan...

ikut gathering ngambek ma mbak enno dong bro.. hihi.. abis aku juga sama neh, suka ngambek, padahal childish kan.. apalagi kalo digampangin gitu ma org lain..
tapi kita memang nggak boleh egois bro, walo seegois apapun perlakuan orang ke kita.. cepet ato lambat memang hrs diilangin ya.. :)

Grey_S mengatakan...

Bukannya semua orang kalo ngambek diem yah??

Gw jg selalu diem, kalo lagi bete banget.
Tapi emang mendingan di omongin seh. At least mereka tau kesalahan mereka, yah kali-kali aja mereka bisa memperbaiki diri.

Apisindica mengatakan...

@pohon: asyikkkk, peserta gatheringnya nambah lagi satu. Tunggu undangannya yah! hehehehe. Iya ini juga lagi belajar dikit-dikit diilangin. Mudah-mudahan bisa segera. Amien!

@Grey: nggak semua kali Grey, ada juga yang ekspresif sampe teriak-teriak.

Diomongin yah? iyah deh ntar dicoba meski kadang suka nggak bisa kontrol emosi. Tapi harus dicoba. HARUS!!!!

Alil mengatakan...

forgive but unforgotten...

buang aja kelaut pis...
suruh kembali ke komunitasnya bersama fungus sporadic..

*hihihi.. alil lagi kesel...

Apisindica mengatakan...

@alil: setuji Lil, aku orangnya bisa memaafkan tapi tidak mudah melupakan..

Iya, gw buang ke laut aja deh jauh-jauh. heheheheheh