Jumat, 27 November 2009

Something Wrong With Me

Ada yang tahu tempat rukhiah atau ahli ruwatan yang bagus gak? Seriusan nih….Kalau bisa rukhiah aja deh, biar lebih agamis. Kan pake ayat-ayat Quran.

Beneran, kayaknya gue butuh dirukhiah, dikeluarkan Jin atau makhluk-makhluk halus lainnya itu deh. Ada sesuatu yang aneh sama diri gue belakangan ini, dan keanehan itu bukan hanya datang sekali. Berulang kali, dengan masalah yang itu-itu juga. Makanya gue ngerasa kalau ada yang salah. Dan gue jadinya mikir kalau harus dirukhiah.

Entah aura gue yang lagi beda, atau ada yang berubah sama aura PENDIAM gue itu, tapi yang pasti gue ngerasa kalau aura gue nggak kaya dulu lagi. Sekarang aura gue justru menarik orang-orang yang tidak diharapkan kehadirannya . Mungkin ini kerjaanya jin dalam tubuh gue itu, atau bisa jadi mahluk-mahluk itu mensabotase kinerja auranya. Gue nggak tahu, pokoknya gue cuma sadar kalau ada yang salah dengan diri gue.

Masa dalam dua bulan terakhir ini, banyak sekali yang menawarkan hati (lebay mode on). Harusnya bagus donk, yang artinya pasaran gue lagi naik. Kan jarang-jarang, dulu mana pernah bisa begitu. Kering. Hehehehe. Tapiiii, ya itu tadi kenapa yang datang membawa hati justru orang dengan status yang nggak gue harepin. Ada aja masalahnya. Yang datang menghampiri itu kalau nggak pacar orang ya ayahnya anak-anak. Dua status yang bikin hidup ini bakalan ribet. Jangankan memulai suatu hubungannya, berpikir untuk memulai aja udah ribet.

Gue memang pendukung kubu kalau cinta gak boleh buta. Cinta harus punya mata. Jadi meskipun gue udah jatuh cinta setengah mati sama tuh orang (yang cinta itu tumbuh karena biasanya di awal mereka nggak ngaku kalo udah punya apacar atau udah jadi ayahnya anak-anak), gue harus mengakhirinya segera. SEGERA. Gue nggak pengen cinta menjadikan gue orang yang menyedihkan. Gue nggak pengen cinta bikin gue harus jadi selingkuhan. Been there done that. Sumpah, jadi selingkuhan itu nggak enak, apalagi buat gue yang kadang nggak suka berbagi.

Alasan lain adalah gue ingin bersikap adil. Sama si pacarnya atau sama keluarganya terlebih sama diri gue sendiri. Gue pernah diselingkuhin, dan rasanya sakit. Gue nggak pernah mentolelir kelakuan itu apapun alasannya. Meskipun alasannya karena gue kosong, atau gue terlalu sibuk, atau gue mungkin terlalu pasif. Semuanya nggak masuk akal, karena bisa dikomunikasikan. Kalaupun sudah tidak merasa nyaman, apa susahnya bilang dan mengakhirinya baik-baik bukannya malah mengambil tema hidup kalau bisa dua kenapa harus satu. Sialan.

Selain dua status itu, kemarin-kemarin juga ada orang yang berusaha mendekat tapi ya ampun pasifnya setengah mati. Alasannyanya sih takut bikin gue merasa nggak nyaman, meskipun akhirnya gue punya pikiran kalo justru dia yang takut nggak nyaman jalan sama gue. Please deh!! Buat ngakalin keadaan itu, dia selalu mengajak sahabatnya kalau mau ketemuan sama gue. Bahkan ketemuan itupun selalu sahabatnya yang menginisiasi. Capek…Kenapa sih nggak yakin atau percaya sama hatinya sendiri, kalau memang nanti jadinya garing dan bikin suasana gak nyaman, ya udah diterminasi. As simple as that. Yang model-model pasif beginian juga bikin gue langsung teriak COREEEEEET!!!!

Makanya nih, kayaknya butuh banget tempat rukhiah, setidaknya buat mengeluarkan aura-aura jahat dan kotor itu. Biar auranya kena sama yang single-single dan appropriate aja. Nggak usah sama yang aneh-aneh, atau biarin aja aura nggak lakunya yang keluar. Lebih nggak ribet menata hatinya. Tolong ya, kalau ada yang tahu gue dikabarin. Yang nggak pake pegang-pegang badan lho yah! Kan bukan mukhrim. Hahahahaha. GELOOOO!

13 komentar:

secangkir teh dan sekerat roti mengatakan...

cari aja ustad terdekat, hehehe

Jo mengatakan...

membayangkan percakapan Apis dan Pak Ustad:

A: Gini lho pak.. Saya kok ngerasa ditempeli jin pemikat pria yang dah berkeluarga yaa... atau setidaknya, saya pengen agar saya ga jadi yang ke dua di hati seorang priaa *sambil lebay*

U: ........ (melongo dan ada lalat lewat didepan pak Ustad.. eh lalatnya ngedip!)

Grey_S mengatakan...

Nyambung comment si Jo :

Kata Pak UStadnya : Jadi ada Jin yg bikin kamu punya aura pemikat pria beristri?? PAntesan begitu melihat kamu, saya langsung jatuh cinta pada pandangan pertama...

Alil mengatakan...

ngga usah di rukhiat, pis..
tampung aja dulu semua masukan..
sekalian jadi bahan seleksi alam...
ehhehee..,
siapa tau masih banyak yg tertarik sama aura baru apis...

hehheehe...
apis = penakluk pria aneh...
hahhahaa

Zhou Yu mengatakan...

Tuh kan pis, lu juga laku.... Apis masih tetep punya pheromone yang bagus, cuma perlu diarahkan lebih baik aja

Apisindica mengatakan...

@teh dan roti: nggak semua ustadz bisa rukhiah lho! Lebih spesifik please. hahahahahaha

@JO: khayalan lo berlebihan deh. Tapi kayanya kalau dipelemkan lucu yah?! ;)

@Grey: bhuahahahahaa. kebayang kalau itu kejadian beneran. Paling respon gue cuman menunduk malu sambil muter-muter ujung baju.

@alil: dooh, seleksi alamnya kalo yang gak mutu beginian malah biang-buang waktu kali Lil. Daripada buang waktu mending cari yang baru aja, yang berprospek.

@zhou yu: pheromone? serangga kali ah gw. Eh, gue kan emang lebah madu yah. berarti bener gw punya pheromone.

nah gw gak tau gimana cara ngarahinnya tuh aura. Ada ide???

Pohonku Sepi Sendiri mengatakan...

mungkin memang sekarang lagi diuji tuh bro.. sabar ya..
sapa tau kalo lulus, langsung ditempatkan pada org yg tepat.. amieennn.. :)

-Gek- mengatakan...

Bingung baca postingannya.. hmmm....
Lam Kenal. :)

rid mengatakan...

wahai jiN-jin dan roh-roh jahat dalam diri Apis keluarlaahh....keluarlaaaaahhh.... ^-^

mudah2an mempan;D

Apisindica mengatakan...

@pohon: amiiiiiiiiiiiin.....mohon doanya! ;)

@Gek: nggak usah dibawa pusing Gek, tulisan ecek-ecek ini. hehehe. Salam kenal juga yah!!

@rid: bhuahahahahaha, mudah-mudahan memapan!

daysandminds mengatakan...

Yuda, yang ada adalah... terima diri apa adanya, dengan begitu orang-orang yang datang pasti nanti akan sesuai... atau mau coba sama suami orang? hihihihihi

Apisindica mengatakan...

@day: hahahaha, days berbicara berdasarkan pengalamannya.... Iya pak, kalo bercermin dari cerita lu dulu itu kayaknya gw gak mau coba sama suami orang ah. hihihihih

Apisindica mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.