Jumat, 25 September 2009

Calon Doktor, Bukan Dokter

Apa yang paling menyenangkan dari moment lebaran? Berkumpul tentu saja. Kebagian angpau sudah nggak musim, maklum rentangan usia saya sudah banyak. Malah sekarang saya yang harus bagi-bagi sedikit rezeki buat ponakan-ponakan yang masih kecil, yang udah gede gak usah. Senang juga melihat mereka bahagia mendapat uang 5000 ribuan baru tiga lembar. Iya, maklum keponakan saya agak-agak banyak jadi kalau lebih dari itu bagi-baginya bisa bangkrut mendadak.

Most irritating question saat lebaran adalah “kapan menikah?” atau “apis, kemana calonnya?”. Arghhh, rasanya bosan mendengar pertanyaan yang itu-itu saja setiap tahunnya. Kok kayaknya gak ada hal lain yang bisa ditanyakan selain itu.

Dulu saya sering bĂȘte kalo pertanyaan itu sudah terlontar, apalagi kalau sudah ada embel-embel kasihan si papi and si mami udah pengen nimang cucu. Igh, ibu saya nggak pernah sebetulnya ngomong gitu. Mereka aja, tante dan oom saya yang sering usil. Suka sok perhatian, atau mungkin lebih ke kasian sama saya yang belum juga menikah. Halloooo, umur saya belum genap 28. Kenapa sih pada ribut.

Tahun ini saya tidak hilang akal. Ketika pertanyaan itu muncul lagi, dengan datar saya menjawab: “calonnya lagi sekolah di Amerika, lebaran ini nggak pulang” Selesai semua, tidak ada pertanyaan lanjutan. Padahal entah calonnya siapa yang lagi sekolah di Amerika, secara calon saya lagi ada di Tiiiiiiiiiit, sensor dulu ah!

Irritating topics lain saat lebaran adalah tentang dunia dokter. Di silsilah keluarga besar saya,SEMUA sepupu saya dokter, termasuk adik saya. Malah dari lahir saya hidup dari uang pasien yang sakit atau pasien yang bersuka cita mendapatkan anggota keluarga baru. Jadi ketika momen berkumpul seperti saat lebaran, seringnya saya mendengar tentang residensi lah, ko ass lah, PTT lah, praktek di sini lah, di sana lah. Kadang hati saya menciut, cuma saya yang bukan dokter. Otak saya nggak nyampe buat jadi dokter, makanya waktu jaman UMPTN dulu saya nggak nembus fakultas kedokteran. Masuk negeri aja masih untung.

Sedih? Dulu saya sempet sedih. Kok cuma saya yang tidak jadi dokter yah? Padahal jadi dokter itu cita-cita kebanyakan anak-anak, meski sekarang agak bergeser trendnya. Anak sekarang lebih bercita-cita jadi artis timbang dokter. Tapi tidak jadi seorang dokter menjadi lecutan buat saya, kemudian saya bertekad kalau meskipun tidak jadi dokter, saya harus lebih hebat dari mereka. Setidaknya dalam perspektif saya.

Saya berjanji, meskipun saya tidak jadi dokter tapi saya akan menjadi kandidat doktor pertama di silsilah keluarga ini. Saya jamin. Tinggal selangkah lagi. Tolong bantu saya dengan doa. Terima kasih!

5 komentar:

M. mengatakan...

amen

ngomong2 soal jadi dokter gw pernah mengalami kejadian menyebalkan krn nggak kepengen jadi dokter

Jo mengatakan...

Amin buuu! xixixi

Smoga dapet s3 nya yaa

Shien Maw mengatakan...

gw kalo baca tulisan yang kaya gini seperti sedang berhadapan langsung sama loe deh apis.... ini bener-bener karakter loe beib... :)

anyway, amiiiiin ya robbal alamiiin...

sok atuh di realisasikan :)

BoewatChat mengatakan...

Amiinnn....

Apisindica mengatakan...

@M, Jo, Boewat: amieeeeen. Makasih yah?

@sinmau:berhadapan langsung? soalnya tulisannya songong yah? hehehehe. gw banget!

tennag sinmau, sebentar lagi direalisasikan. Amien. insya allah...