Rabu, 12 Agustus 2009

Tuhan Pasti Murkai Aku


Gue pasti dimurkai Tuhan deh…Dooh kenapa jadi begini yah ceritanya? Kenapa temen gue itu ngikutin saran gue yah? Pasti gue dimarahin Tuhan deh gara-gara itu.

Jadi ceritanya waktu jaman kuliah S2 itu gw punya dua orang sahabat deket, dua-duanya cewek, dengan umur jauuuh di atas gw. Maklum mereka S1nya aja angkatan 93, jadi gw nampak kayak brondongnya mereka deh. Lantaran kita sama-sama dari Bandung dan kuliah cuman buat ngisi waktu aja, sementara yang lain itu peneliti dan dosen-dosen makanya kita jadi deket banget. Maklum kalau orang-orang gila disatuin jadinyakan seru banget.

Nah salah satu dari mereka kisah percintannya agak-agak runyam apa gimana gitu. Selalu aja ada masalah dengan yang namanya cinta, dan dia selalu cerita semuanya sama gue. In detail. Padahal dia gak tahu aja kalau semua yang dia ceritain, gw share sama sahabat yang satunya lagi. Kita memang sering berbagi gossip karena gw juga yakin kalau mereka sering gosipin gw. Pokoknya persahabatan yang aneh, tapi kerennn!!!

Nah dulu waktu gue masih kerja di bogor, temen gue yang percintaanya selalu ribet ini pernah nelpon gue cuman untuk minta saran. Pacar barunya yang berdomisili di Malaysia, yang umurnya dibawah dia (info gak penting) dateng ke Jakarta dan ngajak si sahabat gw itu nginep bareng di Hotel. Sahabat gw jadi dilema, antara pengen dan takut. Akhirnya dia minta saran gue, dan gue bilang: “udah, pergi ajah, kan cuman nginep bareng dan gak ngapa-ngapain”. Dan dia bilang: “gue tahu lu mau ngomong dan nyaranin gitu, makanya gue nelpon lo, soalnya kalau nelpon si sahabat yang satu lagi pasti gak boleh”

Gubrakkkkkkk…………….Gw ngakak. Gw membolehkannya dengan imbalan tentunya, gak ada yang gratis di dunia ini. Gw cuman minta diceritain (in detail) apa yang terjadi di hotel malam itu. Dan sahabat gue itu memang cerita, karena kalau nggak ancamannya bakal gue umbar di milis angkatan sih. Hehehehe. Jahatnya gue!

Nah dari situ hubungan mereka berlanjut, sampe gue pindah-pindah kerja pun mereka masih pacaran. Masalahnya sahabat gue itu bimbang, kok dia nggak diajak merit terus yah, padahal semuanya sudah teramat sangat serius. Maklum dia juga khawatir, umurnya kan udah 30 something, meskipun cowoknya masih 30 pas. Waktu sahabat gue itu curhat-curhat, gue becandain dia. “Udah Teh (I call her teteh) hamil duluan ajah, pasti dikawin deh!”.

Karena gue cuman becanda, jadi gue juga gak banyak pikiran, bahkan lupa pernah ngomong yang begituan. Lagian sahabat gue juga kayaknya gak mau deh hamil duluan. Singkat cerita akhirnya, ya akhirnya mereka menikah januari kemaren di salah satu private beach di Yogya, dan tentu aja gue MC-nya. Biasalah proyek amal. Mereka menikah ditengah cuaca yang sangat tidak bersahabat. Badai hampir bikin gue terbang waktu itu. Tapi bukan itu poinnya, poinnya cuma thanks God, akhirnya mereka menikah.

Mereka setelah menikah tinggal di Malaysia yang secara otomatis hubungan gue sama sahabat gue ini cuman perantara telpon atau dunia maya. Dan ketika gue denger sahabat gue akhirnya hamil, gue ikut seneng. Mau dapet ponakan baru.

Tapi…….kemaren gw baru dapet SMS dari dia yang ngabarin kalau dia udah ngelahirin. Pertamanya gue pikir pasti premature, tapi pas diliat bobot bayi dan panjangnya kayaknya lahir cukup bulan deh. Makanya gue langsung nelpon sahabat gue yang satunya dan bergosip. Menghitung mundur bersama tepatnya. Hihihihi. Bukan nggak ikut seneng, hanya memastikan apa yang sebenarnya terjadi. Peresnya, padahal tetep aja gossip!

Dan gue baru kepikiran. My Gosh….sahabat gue itu ngikutin saran gue kayaknya. Tuhan pasti murka neh sama gue, pasti Tuhan marah besar. Tapi kan Tuhan tahu kalau gue waktu itu cuman becanda. Iya kan Tuhan? Aku cuman becanda! Jadi jangan salahkan saya kalau sahabat saya itu ngikutin becandaan saya. Maaf ya Tuhan, nggak bermaksud menjerumuskan dia kok. Udah gede dan dewasa ini mereka.

Sekali lagi, maafkan aku Tuhan! Jangan murkai hamba….hamba waktu itu cuma becanda!!!!

10 komentar:

pau mengatakan...

emang di hotel ngapain sih?
yey! gak asik ah! mosok ga diceritain disini ?

(aku bener2 ga tahu loh...)

Apisindica mengatakan...

@pau: ih mas pras wanano ajah deh....hehehehehe.

kan udah dibilangin kalo mereka di hotel ngobrol. kalo sambil ngobrol ngapain aja ya mana aku tahu. hehehe (Tuhan,jangan biarkan aku tergelincir pada dosa lagi) huahahahahaha.

Ligx's own mengatakan...

shbatmu baik sekali mau nurutin dari km, wkwkwkwk
saran yg jenius,, hehehe

Apisindica mengatakan...

@ligx's: saran becandaan tapi ditanggepin beneran kayaknya. hihihihi.

Bukan sahabatnya yang baik, tapi gwnya yang jauh lebih baik. teuteup....

Lucky mengatakan...

Satu setan lagi ikut nimbrung:

moral of the story: save sex dunk....ga nyampe 10 rb udah dapat 3 biji.

Apisindica mengatakan...

@lucky: juastu kalo safe sex nanti malah nggak dikawin booo.....
tujuannya kan biar cepet dikawin. huahahahaha.
kangen lu deh!!!!!

Shien Maw mengatakan...

Yaoloo booo....
ckckck....

trus saran-saran loe ke gw gimana???
hihihihi....

jangan-jangan kasusnya sama nih...
gw jadi bingung mana yg saran becanda dan mana yg saran menjerumuskan, hihihi....

secara yey tukang saran ya booo...
wkwkwkwkw.....

Apisindica mengatakan...

@shien Maw: yang pasti gw gak mungkin nyaranin lo buat hamil duluan kan? hihihihihi

Ksatrio Wojo Ireng mengatakan...

Well, doain aja si kawan itu kedepannya langgeng dan awet... :-)

I guess next time, any suggestions or any advice must include more long-term benefits rather than fun-oriented ones :D

Kind regards from Monrovia..nice to have stopped by here.

Apisindica mengatakan...

@ksatrio: huahahahaha....namanya juga becandaan. dan gw yakin, dia gak lantas melakukan "itu" karena gw kok. so i feel not guilty already...

Thans udah mampir dan drop komen...