Selasa, 19 Mei 2009

Tingkah Kocak


My dear gay friend memutuskan buat move on setelah sekian lama terjebak dengan cinta masa lalunya yang katanya sebegitu indah dan berkesannya sampai-sampai dia tidak bisa telepas dari stereotype pacarnya itu.

What a great. Nggak ada yang bikin gue seneng selain keputusannya itu. Akhirnya dia bisa beranjak, mencari cinta lain yang menurut gue pasti masih banyak di luaran sana asalkan dia mau membuka diri. Dengan mengambil keputusan buat move on adalah langkah awal yang paling baik buat mengisi hatinya lagi. Dengan cinta.

Entah apa yang membuatnya mengambil keputusan itu, padahal pas terakhir ketemu dia masih keukeuh buat mempertahankan keputusannya untuk tetap menunggu. Tapi apapun itu alasannya gue udah gak peduli. Gue bener-bener seneng dengan keputusannya. Setidaknya dia berusaha keluar dari lingkaran masa lalunya.

Yang bikin gue bertanya-tanya adalah apakah ketika seseorang sudah sedemikian lamanya tidak membuka hati, orang tersebut kembali menjadi silly, konyol atau kocak ketika pertama membuka diri dan berkenalan dengan orang lain?

Mungkin susah untuk bertemu dengan orang baru apabila tidak dikenalkan oleh lain. Makanya my dear gay friend ini memutuskan untuk kembali mencoba mencari di dunia chatingan, meskipun dia sembunyi-sembunyi dari gue. Ngomongnya sih dia chating di YM, tapi pas gue perhatiin kok pake tukeran no Hp dan saling melihat foto di manjam yah. Bukannya kalo chating di YM, kita setidaknya udah kenal itu orang. Makanya saking keponya gue, gue deketin laptopnya. Dan ternyata donkkkkkkk, chatnya di #gim aja. Huahahahaha. Masih musim bang………………..

Nggak masalah deh dia mau dapet kenalan dari mana, toh orang-orang di #gim juga gak semuanya peres, nggak semuanya jayus. Kalau sedang beruntung, bisa aja ada orang yang berkualitas nyasar di #gim dan mencari orang yang berkualitas juga. Jadi nggak ada salahnya nyari datingan di situs itu. Gue berharap semoga dia mendapatkan apa yang dia cari, karena gue yakin temen gue itu nggak sembarangan juga nyari temen buat prospekan. Dia tahu apa yang dia mau.

Kenapa gue bilang silly, konyol dan kocak, karena kemaren itu gue lihat dia dapet prospekan. Langsung telponan 2 jam-an aja donk. Gue tinggal tidur sampe gue bangun lagi masih aja telpon-telponan. Tiap gue terjaga dia masih aja dong telpon-telponan, dan posisinya berubah-ubah. Di luar kamar, masuk kamar mandi, jongkok, berdiri, nungging, jongkok lagi tetep telpon-telponan aja. Mereka kelar karena salah satu dari mereka batere HPnya mati.

Yang gue nggak berenti ngakak dalam posisi tidur gue, adalah my dear gay friend itu mencoba menggali wawasan dari si prospekannya itu. Dia sempet nanya tentang pendapat prospekannya itu tentang fenomena gay married. Dieksplorelah wawasan si prospekkan. Gila aja, baru nelpon pertama udah berat omongannya. Gue sampe mikir gokil, kenapa nggak sekalian ditanyain aja pendapat si prospekkan tentang masalah SBY yang memilih budiono sebagai calon wakil presidennya. Wakakakakakak….

Ada lagi yang bikin gue terlempar ke beberapa tahun kebelakang lihat tingkah temen gue itu. Waktu masih telpon-telponan gitu, entah temen guenya entah si prospekkan itu, tapi mereka memutuskan buat ketemuan. Dan dengan polosnya, temen gue itu bilang : “Lu udah liat manjam gue kan? Gue jelek lho”. Gue ngakak sampe guling-guling donk. Gila, masih musim yah gak pedean kayak begituan. Itukan jaman-jaman gue dulu banget, jaman kegelapan, jaman bego. Sekarang musimnya udah ngomong gini: “jangan macem-macem yah, sini cantik lho!”. Gyahahahahahahaha.

Ini yang gue rasa paling spekta. Abis nelpon itu, my dear gay friend ngedumel-dumel dan agak-agak complain. Dia ngerasa udah agak klik dengan si prospekannya itu, tapi menurut dia masih ada satu masalah yang sulit buat dia untuk melangkah lebih jauh. Waktu gue tanya apa masalahnya, dia bilang ini masalah perbedaan agama. Gue ngagak gak guling-guling lagi tapi ampe jungkir balik koprol. Bo, cinta sama laki aja udah salah, ngapain juga mempermasalahkan perbedaan agama. Dia bilang lagi, dia nggak mau dalam satu hubungan ada perbedaan prinsip. Adooh, situ mau kawin yah?. Kikikikikikik

But apapun itu, gue bakal dukung semua keputusan dari my dear gay friend itu. Dia tahu yang terbaik buat dia, dia cukup menjalani apa yang dia percaya. Tugas gue cuma mendukung, mengingatkan. Sebatas itu, makanya gue juga gak boleh judgmental. Tapi please bo, jangan terlalu naïf. Umur kita udah berapa, janganlah kayak ABG baru meletek donk ah! Kata dia, dia kan telat mekar. Peres deh, makanya gue bilang dan sekalinya mekar, mekarnya di got. Hehehehe. Becanda sayang. Maaf yah kalo kemaren itu gue ngetawa-ngetawain lu. Nggak maksud apa-apa kok, cuman takjub aja.

Ketemuaannya tadi gimana yah? Adooh, kepo deh gue. Besok Tanya ah…….

3 komentar:

sintingmaut mengatakan...

Boleh komen, pake komen yang kemaren ga???

hihihi....

Bagaimana pun juga gw merasa menang satu langkah... sekarang loe harus jawab semua pertanyaan yg ada di blog gw??? oh, loe lupa link nya... nih gw kasih disini...

Pertanyaannya masih tetep sama, EMANG SALAH YA?????

Apisindica mengatakan...

No comments Sinmau!!

Nggak ada yang salah dengan semua itu. Believe me....

Hop mengatakan...

:)