Kamis, 08 Mei 2008

INTERNATIONAL SCHOOL

Memenuhi undangan salah satu temen gue yang sekarang udah jadi principal di salah satu sekolah internasional, akhirnya gue nyobain juga masuk ke sekolah bertaraf internasional. Dengung sekolah internasional memang udah terdengar dan menjamur dari beberapa tahun belakangan ini, tapi gue baru kesampaian sekarang. Bukan cuma masuk dan melihat, tapi mencoba untuk ikut aktif di dalam proses pembelajarannya.

Gue rasa tuh sekolah mahal deh (ya iyalah, namanya juga sekolah internasional). Letaknya aja di salah satu jalan protokol di Jakarta, lahan parkirnya luas. Tapi meskipun luas, pas menjelang anak-anak masuk tetep aja jadi penuh. Secara semua murid dianter pake mobil.

Sebelom masuk kelas, kan gue duduk dulu di depan soalnya gue pengen liat anak-anaknya kayak gimana aja sih. Ternyata anaknya beragam banget, dari anak bule, anak pribumi sampai anak cina. Gue pikir anak-anaknya bakal didominasi sama cina, ternyata banyakkan pribuminya tuch. Berarti ini nunjukin bahwa pribumi juga banyak yang kaya, atau setidaknya lebih banyak pribumi yang udah aware terhadap mutu pendidikan. Tapi tetep aja pastinya kaya. Nggak mungkin kan mereka maksain anaknya sekolah di tempat yang narik bayaran sampai berjut-jut.

Nggak Cuma anak-anaknya aja yang beragam, ternyata orang tuanya juga. Kebanyakan sih eksekutif muda gitu kalo gue liat dari dandanannya. Nggak ibunya, nggak bapaknya, pokoknya gaya-gaya deh. Tipe-tipenya temen gue Fa. Maksudnya bukan Fa itu bapak-bapak, tapi dia paling seneng kalo liat bapak-bapak muda. Katanya seems yummy. Kalo kalian mau tau lebih tentang Fa, just email me.

Kalo sekolah internasional, udah pasti baju seragamnya nggak putih merah atau putih biru kayak jaman gue dulu. Tapi lebih fleksible dan disesuaikan dengan kemajuan jaman. Cuma pake polo shirt berlogo sekolahnya, trus celana atau rok standard. Tapi yang bikin gue terheran-heran itu soal sepatu anak-anak ceweknya. Masa banyak yang pake sepatu sebelahnya kuning, sebelahnya lagi ungu. Apa itu lagi musim ya? Kok gue nggak tau. Where have I been?. Tapi pas gue tanya sama temen gue, katanya itu suka-suka mereka aja. Belakangan gue tahu kalo sepatunya juga sponsor di sekolah itu. Walahhhh, ajang bisnis lagi jatohnya. Tas mereka juga udah bikin gue takjub. Masa anak kecil aja udah pake tas merk roxy, adidas (yang pastinya asli), quicksilver, dan sederet branded keren lainnya. Padahal gue baru kenal merk-merk itu pas jaman ABG. Itupun seringnya nggak mampu beli. Hiks…hiks.

Gue diajak masuk buat liat dan terlibat di pembelajaran kelas 4 SD. Kelasnya nyaman banget, dengan ukuran kelas yang nggak gede-gede amat, dikasih AC 3 biji, computer yang langsung online sama internet 2. Bayangkan, kelas 4 SD. Uighhh. Waktu itu mereka lagi belajar mengarang. Gue nggak musti bilangkan kalo bahasa sehari-hari mereka inggris, secara sekolah internasional. Yang gue tambah amaze, anak-anak umur segitu aja bahasa inggrisnya udah cas-cis-cus. Nggak cuman ngomong, tapi nulisnyapun udah lancar. Gileee, agak-agak minder gue. Hehehehe.

Tema karangannya pun extraordinary. Biasanya kalo anak seumuran itu apa sih yang biasanya jadi tema, kalo nggak soal keluarga, paling banter soal hewan. Tapi di sekolah itu donk, temanya aja udah balapan, bajak laut, penyihir, magic monkey, wonderland dan sejumput ide-ide brilian lainnya. Dan itu ide mereka sendiri, bukan dari gurunya. Hebat dan salut gue. Akhirnya gue cuma punya cita-cita. Ntar kalo punya anak, gue sekolahin di sekolah internasional ah. Biar gaya……teuteup. ^-^

Tidak ada komentar: