Kamis, 22 April 2010

Manner, Please!

Sudah jadi rahasia umum kalau di gym itu banyak banget cong berkeliaran, entah cong yang totally confirmed atau cong-cong in denial, yang sok str8 tapi tebar pesona sana-sini. Kalau kata Fa, gym emang tempatnya cong. Mana ada laki-laki yang sedemikian pedulinya dengan bentuk tubuh? Pasti homo. Kalau kata gue nggak semua, karena banyak kok laki-laki str8 yang sangat memperhatikan bentuk tubuhnya. Tujuannya aja kali yah yang beda. Yang satu buat kesehatan, yang satunya buat jualan.

Sebenernya gue nggak begitu peduli sama aktivitas-aktivitas cong itu di gym. Ya kadang memang suka kepo sih dengan ngeliatin cong-cong itu saling flirting, saling mengirim sinyal, atau sok-sok treadmill sebelahan tapi ujungnya kenalan dan tukeran nomer telpon. Lucu aja ngeliatnya, larak-lirik dulu sekeliling sebelum mereka kenalan.

Buat gue, apapun yang mereka lakukan di gym itu terserah mereka. Bukan urusan gue. Tapi please deh lebih manner, lebih tahu tempat atau tahu diri mungkin lebih tepatnya. Bukan apa-apa, jangan sampai perilaku mereka itu bikin ribet atau bikin kesel orang lain. Urusan mereka mau ngapa-ngapain nggak ada yang larang, tapi tolong liat-liat sedikit. Jangan merugikan orang lain juga.

Gue agak-agak emosi kemaren itu. Awalnya emosi tapi lama-lama jadi geli sendiri.Seperti biasa habis latihan, gue mandi kan. Nah tanpa ada prasangka apa-apa gue milih salah satu shower room yang kosong setelah sebelumnya ngecek sabunnya masih ada nggak. Karena kondisi sabun masih tersedia dengan banyak, gue akhirnya memilih shower room yang itu. Mulailah ritual mandi gue dengan menyalakan shower dan membasahi badan. Dari sini kesialan dimulai.

Shower room yang gue pilih ternyata saluran airnya mampet, padahal gue udah agak banyak menggunakan air. Walhasil tergenanglah air itu tanpa bisa ngalir. Agak-agak shock gue, tapi karena naluri kebabuan gue juga lumayan gede, gue tariklah rantai yang ada di besi penutup saluran airnya biar lebih gede aja lubangnya. Daaaaaaaaaaaaaaan, gue tambah shock melihat benda yang menyumbatnya. Disana gue menemukan, 2 kondom bekas lengkap dengan 2 kemasan alumunium foilnya beserta kardus kertas pembungkusnya.

Panik donk gue, dilema mungkin lebih tepatnya. Terjebak dalam keadaan antara ingin membiarkannya sama harus melenyapkan sampah itu. Kalau gue biarkan itu sampah ada disana dan gue lagi apes ada orang yang ngeliat gue keluar dan menemukan sampah itu tetap ada disana, bisa rusak reputasi gue. Dia akan menganggap kalo gue sudah melakukan kegiatan mesum di shower room, padahal niat aja nggak. Sempit. Hehehehe. Kidding.

Dengan perasaan agak-agak jijik akhirnya gue menggunakan kaki nginjek-nginjek itu sampah biar terdorong masuk ke lubang. Sampe keringetan gue, dan setelah gue keringetan kayak orang abis treadmill 30 menit akhirnya itu sampah lenyap juga. Gue yang asalnya emosi jadi geli dan penasaran. Kira-kira cong yang mana yah yang bermesum ria di shower room, kok kondomnya sampe 2 segala. Apa mereka orgy? Cuma Tuhan yang tahu.

Ini yang gue bilang nggak manner, kalau mereka mau melakukan ‘itu’ di shower room yah silahkan meskipun gue patut mengacungi jempol buat keberanian mereka. Pertama, itu tempat umum, kedua, shower room itu cuma ditutup tirai, ketiga, gimana melakukannya tanpa bersuara. Huahahaha. Sumpah penasaran, mungkin sambil gigit tangan kali yah. Tapiiiiii, sekali lagi tolong, sampah-sampah bekasnya jangan dibuang sembarangan donk. Kan bisa dibawa ke tas baru dibuang di parkiran. Mesum di shower room aja berani, masa bawa kondom bekas dari shower room ke locker room gak berani. Aneh.

Tapi beneran lho, gue sampai sekarang penasaran siapa yang melakukan ‘itu’ di shower room. Sekedar ingin tahu, atau mungkin bisa berguru. Hihihihi. GEBLEG!!!!!!

7 komentar:

JinggaMerah mengatakan...

duwh...ngeror banget siy tuh orang...mau enaknya aja tapi bikin susah orang...
Eh tapi gue jadi penasaran niy pis dengan pernyataan loe "gimana melakukannya tanpa bersuara"
boleh tuh di share ilmunya...hehe...

daysandminds mengatakan...

hihiihihi.... asik bener...

Farrel Fortunatus mengatakan...

kayanya mereka menerapkan jurus kung fu: 'ginkang' (ilmu meringankan tubuh) atau 'tendangan tanpa bayangan'? qiqiqi... Ko Ping Ho bgtz wakakakak...

Apisindica mengatakan...

@jingga: huahahha, nah itu dia yang gw nggak tahu. Mungkin sambil gigit handuk kali, kalo gigit tangan sakit. :))

@days: omigot, daaaays!!!! kangen dech......akhirnya masuk blog juga. :)

@farrel: bisa jadi!!! makanya gw pengen tahu siapa mereka dan kemuian berguru! hahahaha

Brokoli sehat mengatakan...

hauhauah ya olooo, jorook yaaa si pelakunya. Eh bok, suara kucuran showernya kenceng banget kali yaaa makanya bisa ml hahhaa

Jo mengatakan...

Ya tuhan.. bayar gym mahal mampu, bayar kamar hotel kagak...

Parah.. paraaaaah.. :p.

Apisindica mengatakan...

@brokoli: bukan cuman jorok, tapi nyebelin. hahaha. Sekenceng2nya suara shower, harusnya sih nggak akan ngalahin suara lenguhan2 itu. astagpirulloh!! :))

@jo: itu dia maksud gw, rent a room please.... :P