Jumat, 15 Juli 2011

Somebody Else's Lover

Mencintai kekasih orang itu sering kali menyulitkan, terlebih ketika dia justru juga melayani.

Mencintai kekasih orang itu sering kali tidak lebih dari memboroskan energi. Mengorbankan apa yang seharusnya tidak layak dikorbankan, membelanjakan hati pada sesuatu yang tampak nyata padahal palsu. Semua hanya sia-sia.

Tapi katanya tidak pernah ada yang sia-sia dalam cinta. Tidak ada percuma ketika kita berjalan di haluan yang kita yakini benar, walau itu akan menyakiti. Bukan hanya menyakiti pasangan resmi dari orang yang kita cintai, tapi lebih parah. Menyakiti diri kita sendiri. Menyodorkan dengan rela sebongkah perasaan untuk dibuat menjadi serpihan. Kita sering tahu benar resikonya, tapi kita tetap menjalaninya. Entah untuk alasan apa.

Mencintai kekasih orang itu sering kali menyulitkan, terlebih ketika jerat cinta itu berbekas tak mau hilang dari labirin bernama memori.

Mencintai kekasih orang itu sering kali menyulitkan, terlebih ketika kita ternyata benar-benar jatuh cinta kepadanya. Memilih buta dengan menjalani apa yang tidak bisa ditolelir logika. Memilih didera ribuan kecewa karena ternyata kita seringkali menelan pahit yang dijejalkan paksa ke dalam selaksa. Membatin ketika dia, kekasih orang yang kita cintai itu dengan ringan bercerita tentang pasangannya. Rasanya hanya ingin berdua tanpa membicarakan sesuatu yang justru membuat luka semakin menganga.

Apa yang kita dapat dari itu semua? Tidak ada, kecuali kesakitan dan perasaan terabaikan.

Aku pernah mengalaminya. Mencintai dengan segenap hati seseorang yang masih dalam suatu hubungan. Berusaha menyelusup dalam runyam masalah yang sedang mereka hadapi. Menjelma menjadi zat yang justru memperkeruh. Layaknya rautan yang justru memperuncing, bagai apusan yang ingin menghilangkan apa yang telah dituliskan. Aku menjalaninya dengan sadar, sadar bahwa di akhir cerita aku pasti tidak akan mendapat apa-apa.

Aku menikmati semuanya. Menikmati remah-remah sisa yang aku pungut di halaman orang. Memanfaatkan semua kesempatan kecil untuk menunjukkan bahwa aku punya hati warna perak yang siap dibagi. Bodoh memang, karena meskipun aku mendapat sesuatu, itu pasti hanya bagian kecil dari apa yang seharusnya tidak aku banggakan.Potongan-potongan kecil itu tidak akan membawaku kemana-mana.

Ketika aku sadar, semua telah terlanjur jauh. Sudah banyak yang aku belanjakan. Sudah banyak fragmen-fragmen yang justru mengendap di labirin perasaan. Berkarat tak mau hilang, menancap menyebabkan luka ketika sedikit bergerak.

Aku memang menjauh. Dia juga menjauh. Tapi itu tidak lantas membuat semuanya usai. Sampai saat ini aku masih memendam perasaan. Entah untuk apa?

6 komentar:

gloriaputri mengatakan...

ohhh......
aq pernah tp posisiku pacarku yg di cintai org.....jujur, aq sebel sih kang....jd jgn lagi ya sayang sama pacar org....hehehhhehee, tp ini bagus bgt tulisannya

have a nice day

Enno mengatakan...

wah sedang berkontemplasi yaaa....
yuk mareee...

btw iraha onlen deui? sono :P

Erik Marangga mengatakan...

been there:(

arik mengatakan...

Cinta memang tak sopan.

Kadang jatuh di tempat yang salah. Tapi kita tak pernah merasa salah karena kebesaran cinta itu.

Nikmati aja, Pis. Waktulah yang akan membuktikan apakah itu memang cinta atau hanya nafsu sesaat.

Apisindica mengatakan...

@glo: pengennya sih nggak sayang sama pacar orang, tapi kadang susah juga menghindarinya, apalagi kalo jomblo #curhat

@mbak enno: berkontemplasi yang tak kunjung usai sepertinyah...

@erik: gw sih been there, always there :(

@mas arik: cinta memang tidak sopan. mungkin dulu nggak belajar PMP dan kewiraan :))

ndk mengatakan...

kisah macam ini kayaknya dialami banyak orang, tulisannya menyenangkan dan menyentuh..